CLASSIX PRESS

(Rohman, Febri, Gue, Tegar, Riska, Suci, Bu Rully, Bunga dan Novi)

Yeah this is it.. Readaksi mading 3D on the spot edisi lomba kegiatan akhir sekolah Bazaar n’ Parade Band SMA Negeri 1 Ngawi, 16 Juni 2012.

Kalo di twitter lagi booming kata-kata “terus gue harus bilang WOW gitu? “

Kemarin, emang kudu bilang WOW beneran..!!! kegiatan akhir semester di kelas 11 ini jadi agenda terakhir buat kita anak kelas XI dan kelas X. bulan depan sudah naik kelas soalnya.. Kegiatan kemarin wah bener.. ada parade band, ada lomba mading 3D on the spot sama Lomba bazaaar.

Gue cerita dari awal diumumkannya lomba ini aja kali ya? okay.. let’s begin..

Gue sama Putut ikut TM (technical meeting) hari Senin kemarin buat kegiatan hari Sabtu. Mulai dari jenis lomba, porsi stand dari sponsor, sampai tempat stand buat bazaar dibahas hari itu juga. Yang bikin shocked about shocking news nya tu karena jumlah anggota yang lomba kelas gue paling kepotong banyak..

Maksudnya? bingung juga njelasinnya. Gini..

Kelas gue siswanya ada 31.. ntar bakal dikurangi buat lomba-lomba.. ya bagi tugas lah, tapi pesertanya gak sebanyak kelaslain tau..

  • dikurangi 4  anak dikurangi karena pengurus OSIS gak boleh ikut serta di lomba kelas (kan panitia) ► tinggal 27 anak.
  • dikurangi 7 anak buat lomba mading 3D on the spot ► tinggal 20 anak
  • Jadi yang penjaga bazaar tinggal 20 anak doang.. belum itu ada temen gue yang ikut parade band, jadi gak bisa full jaga barang jualan di stand bazaar.. Padahal buat bazaar tu yang angkat-angkat barang jualan, yang pasang stand, yang itu lah yang ini lah, kudunya lebih dari 20..

Seperti biasa, it doesn’t matter kalo buat kelas “penguasa” ini.. Gue putar otak, soalnya kalo putar badan malah dikira senam. (¬_¬”)

Gue pilih 7 anak buat redaksi mading,  siswa yang unggul di bidangnya. Gue kan ketua kelas nya, ya gue pasti dah tau to karakter masig-masing temen gue. 😆

Nih, struktur redaksi Majalah ClassixPress, edisi Lomba Mading 3D on the spot

  • Pimpinan Redaksi : Setiadi Darmawan
  • Sekretaris : Riska Wijayanti
  • Bendahara : Novi Rahmawti Sutopo
  • Ide Mading : Tegar Prasetyo Ferdianto
  • Dekorasi Mading :  Febrian Windy Putra
  • Reporter : Bunga Permata Sari dan Suci Rohmawati

Complete banget dah tu redaksi, ahli di bidangnya masing-masing.. Terus kita bikin judul majalah, edisi, dan semua unsur mading dimasukkan.. (tajuk, teras berita, berita utama, hiburan, tips, redaksi)

Nah, kalo masalah bazaar sebelumnya gue uadah bikin skate duluan.. mau jualan apa, yang bawa barang ntar siapa.. terujadwal tugas pra kegiatan, pas kegiatan, sama pasca kegiatan nya gimana.. 😮

Struktur nya secara rincigue lupa.. pokoknya ketua bazaar kali ini jatuh pada Dwi Restia Ningrum.. yang lain ngikut apa yang diperintah dia aja yah.. hehe 🙄

Masalah bazaar dah kelar.. awalnya kita dah dapet dari sponsor stand nya.. tapi beberapa hari kemudian, bad news kita dapatkan.. kita gak jadi dapet stand.. soalnya stand nya dipake buat pajang produk sponsor.. 😦

So, kita pikir ulang, dimana dapet stan nya? dan akhirnya dhimas berkata kao di rumah embah nya tu ada stand nganggur dan masih bagus, cuma gak ada yang ngatar aja.. gak papa lah, kita bisa diskusi sama Bu Ruli ntar.. 🙂

Let’s begin the project..!! Fight fight fight.. 👿

Pertama gue bahas dulu yang mading 3D on the spot dulu deh.. 😐

Sub tema mading kita tu Jakarta  dan judul mading kita Jakarta is our destiny. jadi dah tau mau bikin apa kan kita? yup.. all right bikin MONAS..!! 😆

Skate nya tuh, bangunan utama nya Monas, terus info-infotentang jakarta di sekeliling monasnya.. interaktif juga tu ide, kan bentar lagi Jakarta mau ultah.. hehe *terus apa hubungannya? (ˇ_ˇ”)*

Mulai kerja, kita bingung.. bikin mana nya dulu? oke.. karena gue pimpro nya, gue yang berhak dan berkewajiban untuk memutuskaan apa yang kudu dilakoni sekarang. Kita punya 4 hari buat bikin mading sampe 75 persen, dan finishing nya pada hari Sabtu entar.. Mulai kerja dihitung mulai hari Selasa-Jumat.. 😐

  • di hari pertama kita fokus bikin miniatur  monas.
  • di hari kedua kita sudah mulai cat mengecat
  • di hari ketiga kita dekor taman + tempat naruh berita yang bakal kita muat entar
  • di hari keempat nerusin dekor taman dan nyari berita yang bakal dimuat.

Jadwal dah terbentuk, tinggal realisasinya.. membuat rencana emang gampang. Realisasinya ternyata setengah mati mikirnya. bukan cara kerjanya, tapi mikir mau diapain tuh kardus-kardus entar..

Oiya.. tema dari OSIS tu “This is my great creativity” nah, karena gue kreatif banget waktu gue masih usia 5-7 tahun ya masalah beginian ya gak masalah lah.. barang yang kudu disiapin oleh seluruh redaksi dan dibantu oleh segenap penghuni kelas XI IPA 6 (classix). 🙄
Karena gue itu kreatif  kereatif  jadi bahan-bahannya yang udah gak kepake, atau kalau enggak minta sisa bahan dari kelas lain.. *paraaah!

Jadi gue minta tolong sama temen-temen gue buat nyiapin beberapa bahan baku buat project kita kali ini.

  • Kardus sebanyak-banyaknya buat monas, tempat naruh berita, buat naruh foto.
  • Gabus tebal 2 cm, karena kita punya papan announcement yang ukurannya sesuai buat mading ini, dengan suka rela kita copot tu papan pengumuman buat dijadikan alas / tatakan mading 3D kita ntar..
  • Lem kayu, terpaksa harus beli sampe 2 pcs
  • Kedelai, karena kakek temen gue ada yang jualan kedelai, dengan senang hati beliau mau menyeponsori mading 3D kita dengan memberikan kedelai hampir 1 kg dengan cuma-cuma..
  • Tai grajen, itu tuh, serbukan kayu kalo kita gergaji kayu, kan kalo diberi pewarna merah, kuning, hijau, hitam kan bisa mirip dengan rumput..
  • Karpet warna hijau, karena sanggar ipa 6 banyak, dengan jurus kilapan mata dengan sekejab hadir lah sekelebat karpet warna hijau.. *horor
  • Beras yang nantinya diwarna orange dan hitam
  • Cat warna putih buat ngecat monas nya ntar
  • Korek api buat bikin pagar disekitar monas
  • Potongan gabus kecil memanjang buat pondasi pagar.. *minta kelas sebelah*
  • dan sebagainya.. 😆
Berbekal kekerean kita.. memelas darikelas lain juga.. *ups .barang-barang yang kita butuhkan akhirnya terkumpul. hehe 😆
Ni foto-foto kegiatan kita redaksi mading dibantu dengan segenap penghuni classix pada hari pertama..
Febri sama Novi sedang bikin kerangka monas

Febri sama Suci sedang bikin kerangka monas

Monas yang bakal kita jadiin maskot lagi dalam proses pembuatan oleh Ferbri.. pembuatannya pake matematatika bener tuh buiar simetris hasilnya.. jadinya dah kayak arsitek beneran. 😆

Putut.. What are you doing?

Putut.. What are you doing?

Nih jadinya.. kalo buat gue nih bagus..soalnya gue tau cara pembuatan nya yang rumit buanget, yang salah itu yang salah ini.. tapi hasilnya memuaskan kok..

Foto-foto kegiatan kita redaksi mading dibantu dengan segenap penghuni classix pada hari kedua..

Karena gue gak bawa Camdig, hari ini free foto-foto. 😥

Foto-foto kegiatan kita redaksi mading dibantu dengan segenap penghuni classix pada hari ketiga..

DSCN0407

Nih.. tulisan yang sempet bikin bingung

Sesuai schedule yang udah gue buat, hari ketiga dah mulai dekor taman. Taman sekitar monas nya udah hampir jadi tuh, tinggal kasih pemanis doang.. Temen gue Agung tu lagi gunting judul mading kita.. “Jakarta is our destiny”  *waktu hari H, tulisan ini yang bikin bingung, kan cuma potongan huruf sempet bikin kita salah paham.. dikira temen gue yang ntar masang jakarta on the road lah, jakarta raise lah, jakarta center lah, jakarta bla bla bla lah.. hehehe 😆

Lagi asyik mbatik kedelai?

Lagi asyik mbatik kedelai?

Alhamdulilah.. semua ikut berpartisipasi buat ngerjakan mading ini.. dekor taman samping itu sampe berjam-jam, tau gak yang bikin lama apaan? yang warna kuning kecoklatan disekitar monas itu nanti akan ditempeli kedelai satu persatu. 😯

Rapi? terlalu rajin untuk saya membuat seperti ini

Rapi? terlalu rajin untuk saya membuat seperti ini

Gimana menurut kalian? mbatik kedelai beneran ini.. ditata satu-satu. yang bikin ini tu cuma orang-orang terpilih, yang sabar nya minta ampun, yang telatennya kuat banget.. best regard buat kalian.. Bunga, Tunggal, Novi, Dkk.. 😎

Foto-foto kegiatan kita redaksi mading dibantu dengan segenap penghuni classix pada hari keempat.. *gladi bersih nih

Narsis dolooo :lol:

Narsis doeloe 😆

Di hari keempat ini kita nglanjut bikin dekorasi taman dan nyari berita yang nanti bakal ditempel di tempat mading yang sudah kita siapin.. Yang gak kalah butuh kesabaran buat ngerjainnya, bikin pagar dari batang korek api. Kudu telaten bener nih. Febri temen gue, bikinnya bagus banget. teleaten sih dia, beda sama gue.. bikin satu kotak aja dah remuk duluan.. gue nyerah deh, daripada mutung..! haha 😆

When you see it ..

When you see it ..

Tuh lihat wajah temen gue yang mabok habis nata batang korek jadi pagar. dia terlalu serius sih, jarak antara pagar satu dengan yang lain diukur 5 cm segala sih, ya gitu deh jadinya.. hehee.. Dea dea. 😆

Karena gue fokus ke mading 3D on the spot yang gue urusin, ternyata dilain pihak Bazaar malah belum kepegang sama sekali. padahal udah hari ke 4 nih.. *pasang muka panik Ϟ(`﹏´)Ϟ

Barang yang mau dijual udah disiapin semua, tapi dekorasi kita malah belum.! Stand aja belum diambil.. Harusnya sih ini tanggung jawab anak kelas XB yang ambilin stand.. tapi pada sibuk sendiri sih.. ya akhirnya kita ambil sendiri dengan diskusi dulu di rumah Bu Ruli.

Sesampainya di rumah Bu Ruli, kami : Gue, Febri, Tegar, Bunga, Novi, Suci, Riska, Rohman, Putut, dan Dhimas malah kaget, apa lagi Bu Ruli.. soalnya kita datang tu mau pinjem mobil pick up buat ambil tu stand di Rumah neneknya Dhimas tapi ternyata Bu Ruli dah gak punya mobil pick up lagi, so kita pada mikir.. Bu Ruli dah sibuk aja dengan Handphone nya nelponin anak buahnya buat nyarikan pick up buat kita.. *makasih banget bu.. (ɔ ˘⌣˘)~♡

Sembari dicarikan, kita sama Bu Ruli mau foto dulu buat redaksi mading entar.. Jepret-jepret dulu ah. di lantai dua.. hehe 😎

Pose dulu :3

Pose dulu :3

Kegokilan temen-temen gue yang heboh kalo lihat ada kamera.. 😕 ntar juga akan dipajang di mading yang kita buat biar rame mading 3D nya..

Nglamunn :v

Nglamunn :v

Bunga, Dhimas dan Putut yang lagi asik di foto sembari gue di bawah sama Bu Ruli mikir buat mobil pick up. 😕

Pada mikir semua

Pada mikir semua

Tegar, Rohman sama Novi juga mau aja difoto 😕 lagi santai santai semua, padahal besoknya? wooow bener deh..

Setelah kurang lebih 30 menit kita nunggu, akhirnya kita dapat mobil pick up, tapi sayangnya gak ada sopirnya. 😕 gimana nih? gue juga gak bisa nyetir 😐

Tanpa basa basi, Bu Ruli berkata dalam keheningan kita “biar bu ruli saja yang nyetir.. wong deket aja kok, gini-gini pembalap..” wew.! kita langsung speechless. 😐 »» waktu pengambilan stand gue kagak ikut, kata temen gue sih.. Bu Ruli nyetirnya emang kaya pembalap.. kenceng bener.. hahaha 😆 salut punya wali kelas kayak beliau 😎

Hari semakin siang.. Selesai sholat Jumat, anak laki-laki langsung mendirikan stand yang udah dibawa pake mobil tadi. bret bret bret, jadi deh stand. meja-meja juga udah diturunin juga. tinggal dekor.

Masalah muncul lagi, bahan dekor belumpada datang.. gak ada bahan buat dekorasi nih, pada bingung part 2. akhirnya kita bikin hiasan dari kertas kreb yang dibuat untuk mbuntel lidi.. lidinya juga gresek (mungut) disekitar sekolah, *ups 😆

Sehabis sholat isya’ gue, febri, putut, tegar, bunga, dhimas pada nglembur lagi di sekolah.. ternyata gak cuma kita doang disekolah.. temen-temen kelas lain juga pada nglembur, wah pada kerja keras semua nih.. *eh, gak semua juga sih (⌣́_⌣̀)\(‘́⌣’̀ )

Sabtu, 16 Juni 2012  »» Hari H Bazaar n’ Lomba mading on the spot

Sabtu pagi pukul 06.00 WIB, kita kelas XI IPA 6 (classix) udah pada dateng buat dekorasi dadakan stand bazaar kita. Kita datang pagi karena stand bazaar kita tuh belum apa-apa dibanding stand kelas lain.. 😕

Secepat yang kami bisa, set set set set-iadi akhirnya stand sudah siap semua, barang-barang jualan juga sudah dikeluarkan, dan jam menunjukkan pukul 08.00 WIB. pembukaan acara bazaar dimulai, ceremony ditutup dengan disahkannya acara pagi ini dengan penggebukan dru moleh kepala dinas kabupaten ngawi.

Mading 3D nya diturunin buat teman-teman ke tempat lomba kita yang udah disiapin panitia. *gue gak bisa nemenin full soalnya ada kepentingan juga dipemutaran film di lab fisika.. paling bisa ngumpul lagi setelah jam 10.00 😦
Penilian mading akan dilaksanakan pukul 11.00 WiB nanti oleh juri dari kalangan guru..

Dilain pihak, pukul setengah sepuluh jualan kita di stand 14 sudah diborong semua oleh pembeli.. 😯
Sampai-sampai barang udah habis, tapi masih ada yang pesen belum dilayanin.. Emangnya kita jual apa sih sampe laku kayak gitu?
Kita tu jualan sate tahu, sate donat, sama es blewah.. gak ada yang spesial sih. tapi promo nya kita aja yang heboh.. hehhe 😆

Saking banyaknya pembeli yang antri.. kita sampe pesen sate tahu ke penjual pusat sampe 3x.. *ini saatnya gue bilang wow..
Hebatnya kita itu gak disini saja.. tapi sebelum dhuhur kita udah kukud.. dah pada bersihin stand karena semua jualan udah laku kejual.. 😆 cocok jadi pengusaha kali. beda sama kelas lain yang masih jualan tu barang-barang mereka.. gue doain biar segera laku ya.. hehehe..

*foto-foto yang di stand bazar menyusul

Kembali ke lomba mading 3D on the spot..

Dua jam sudah kami bergelut di mading.. kami malah bingung dengan mading yang kita buat. soalnya banyak berita yang kudu ditampilin, tapi tempatnya kurang.. 😕
Tanpa pikir panjang, gue yang baru datang, gue langsung keluarin bahan-bahan yang tersisa di box perlengkapan redaksi mading, gue kasih arahan pada temen-temen buat naruh dan ngebuat berita nya di space mading yang masih kosong dengan barang-barang yang tersisa tadi.. 😎

Tak lupa kita juga nempelin hasil foto kita sama Bu Ruli kemarin di space redaksi.. mading classix menurut gue dah Wah bener dibanding yang lain.. soalnya barang yang kita pakai buat mempercantik tampilan mading dari bahan yang beragam.. jadi kelihatan deh kreativitas nya kita..

Akhirnya jadi ...

Akhirnya jadi …

Tuh, lihat hasil jirih payah kita selama hampir 5 hari pembuatan mading ini.. berita yang tak diketik, tapi ditulis tangan dan barang-barang hiasan yang dari berbagai bahan jadi nilai plus buat redaksi mading kita..

Jakarta is our destiny

Jakarta is our destiny

Berbekal judul yang digunting kemarin yang sempet bikin salah paham, Mading ClassixPress edisi lomba bazaar n’ parade band akhirnya jadi seperti ini.. Yang gue salut tuh penataan kedelai nya itu lho.. bagus dan rapi banget.. juri pasti bakal appreciate tentang perjuangan membatik kalian guys..

Yang buat kalah eksis

Yang buat kalah eksis

Tu mading kita dah jadi.. dan saking hebohnya mading kita.. banyak yang minta foto dengan mading kita.. *huh, kenapa madingnya sih? wooy yang buat ada disamping mading ini lho.. kenapa gak sama yang buat mading aja fotonya 😕

Look at the Monas there

Look at the Monas there

Nih… hasil mading kita.. ya kalo buat gue dah wah banget.. bikin kita bilang wow gitu.. 😆 *lebai ne kumat..


Waktu terus berlalu.. matahari sedang menuju ke barat.. jam menunjukkan pukul 15.30 dan ini tandanya pengumuman lomba hari ini diumumkan.. ada beberapa keriteria di lomba kali ini.. juara lomba parade band, lomba mading 3D diambila juara 1,2,3 dan best stand bazaar.. 😐

Jedup jedup jedup.. detak jantung kita kelas ipa 6 yang kalo direalisasikan paling dah mau ngalahin gebukan drum di stage di lapangan sekolah.. *lebai

Eng ing eng… juara mading di umumkan..

Juara ke tiga.. kelas XG

Juara ke dua.. kelas XI IPA 3

dan Juara pertama adalah kelas……. XI IPA 6 …. alhamdulillah….!!! perjuangan kita gak sia-sia guys.. 🙂 😥

Padahal kita dah pesimis menang, soalnya kita tadi dapet komen darijuri kalo berita nya ditulis terlalu kecil.. beda dengan XI IPA 3 yang notabennya penghuni organisasi SSSI yang udah paham bener dengan isi mading dan dekorasi mading.. Isi berita yang ditulis tangan, dan ukuran font nya yang besar (mudah dibaca), dekorsi yang membuat tampilan mading mudah dibaca.. pesimis banget deh kita bisa menang kalo lihat mading XI IPA 3 😥

Tapi Allah SWT punya rencana lain buat kita.. kita dimenangkan di ajang mading 3D on the spot kali ini.. alhamdulillah Ya Allah.. 🙂 🙂 🙂

Alhamdulillah.. menang

Alhamdulillah.. menang

Kalo menurut gue.. kita menang tu karena kreativitas kita ditumpahin semua di karya mading kita..

  • Tulisan berita yang gak diketik, tapi ditulis tangan
  • Jalan yang terbuat dari tataan kedelai
  • Tai grajen (sisa gergaji) yang diwarna pewarna tekstil buat efek rumput-rumputan di tangga monas
  • Pagar yang rumit apik, disekitar monas dari batang korek api
  • Dan tataan berita yang mudah dilihat dan dibaca
Sayangnya, bazaar hanya diambil juara 1 saja.. kalau ada juara 1,2,3 kita sebenarnya menang tuh.. (kita juara 2) dapet bocoran dari pengurus osis dari kelas ipa 6.. inisialnya p u t u t..  *itu bukan inisial kali (ˇ_ˇ”)
Wow..!! alhamdulillah teman.. jirih payak kita gak sia-sia.. hadiahnya bisa kita pakai besok senin teman.. lumayan.. buat tambah pengalaman.. kegiatan akhir kita kelas XI kita tutup dengan hasil yang memuaskan.. 🙂 🙄 alhamdulillah..
Iklan