Pantai Siung, Pantai untuk Didaki


IMG_20160107_154517_HDR

Yohoo! akhirnya punya waktu buat nerusin bberapa draf yang tak terurus di blog gue. *hufft* Kali ini mau lanjutin cerita gue waktu di siung, dah banyak foto yang diupload, tinggal kasih cerita.. tapi susahnya ya ampuuun.. gak pernah dapet waktu yang enak buat nulis, bawaannya baper mulu sih, eh.

Sambil lihat foto-foto pantai jadi tambah baper nih 😥 huhuhuhu.. pengen ke pantaaai, tapi tugas akhir masih menghantui untuk segera diselesaikian, kurang dikit lagi sih, tapi case nya ribet buat di solve in *bahasa lu bagusan dikit nape?* 😮

No worries! lanjuut nulis lagi, yup. gue bakal cerita waktu kita di Pantai Siung, Jogja. Masih satu edisi bareng pantai nglembor, bisa baca dulu di post sebelumnya.. link

Okay pertama kita sampai di Siung sekitar jam 11.20 an, jam kentang banget, mau sholat tapi blm masuk waktunya, mau langsung main ke pantai tapi panas nya naudubillah gini, mau item mendadak lu? eh lu kan udah item, mau tambah eksotis lagi apa? eleh 😕

Akhirnya makan dulu aja deh, kesepakatan sama temen-temen, ya karena emang badan-badan ini telah meronta-ronta tuk segera menerima asupan nutrisi. apalagi Roni sama Ana yang paling gak betah buat laper! gue tau kok kalau kalian pasti dah laper banget 🙂

Itu baru pesen minum guys, dah pada kosong aja minumnya, bocor ke mana? :lol:

Itu baru pesen minum guys, dah pada kosong aja minumnya, bocor ke mana? 😆

Kita makan di warung paling dekat dengan tempat parkir, karena kaki ini sudah tak kuasa melangkah lebih jauh lagi, bayang mu terlalu berat untuk ku bawa pergi *plak! baper terus nih anak ya!*. Lupakan soal alasan yang ga masuk akal tadi, yang jelas gue dah laper, trus gue tanya sama ibu-ibu penjual harganya berapaan (maklum, gue kalo makan kudu tanya harga dulu biar ntar waktu bayar gak shocked about shocking bill) ternyata gak terlalu mahal kok harganya, satu porsi ikan tuna sama sayur cuma 9000. ditambah es teh 2000. standar harga burjo laah..

Hap hap ! lalu ditangkap *malah nyanyi ni anak*
Kita makan dengan lahap, karena emang badan lesu seharian naik motor dari Solo belum sarapan. gak ada yang masakin sih. eh.. 😮

Setelah kita makan, gue segera cari musola, tanya sama si Apoy yang dulu pernah ke siung. katanya sebelah warung ini, ngeek ternyata, gue gak tau! 😆 kita sholat dhuhur terus sambil istirahat, niatnya cuma sebentar nih rehatnya, tapi cowok-cowok termasuk gue malah kebablasan pada tidur semua di pojokan mausola. parah!

Gue bangunn sekitar jam 13.30 an, trus gue lihat sekeliling gue, lha kok, pada ngga ada nih bocah? adanya bayangan mantan adanya cuma Widi, Resa, Roni sama Yoga doang, yang lain pada kemana nih? weh jangan-jangan gue ditinggal buat nyari ikan lagi? 😥
Gue bangkit buat nyari temen-temen yang lain, ternyata bener, gue ketemu Yuliana di dekat parkir mobil, lagi jaga parkir ya neng? eh

Gue tanya ke dia kemana anak anak yang lain? katanya pada nyari ikan, ada yang ke bukit noh *sambil nunjuk ke arah bukit arah kanan*
Lha lu kagak ikutan Yul? nggak, enakan di sini. Eleh, yaudah gue temenin *ciaaat ciaat ciaat padahal kalau gue mau nyusul Warto sama Apoy kagak tau rute kemana ntar malah gue nyasar dah. 😆

Satu buat berempat, alih-alih biar irit guys.. hohoho

Satu buat berempat, alih-alih biar irit guys.. hohoho

Gue beli es kelapa muda ah, auus. gue beli seharga berapa ya? gue lupa.. 8000 apa ya? entahlah biarkan rumput laut yang bergoyang yang menjadi saksi berapa harga es kelapa muda itu 😕
Gak lama kemudian Warto sama Apoy tiba-tiba datang entah dari mana, tau aja kalo ada es kelapa.

Setelah es dah habis, kita berempat ikutan nimbrung sama Nisrina, Ana, Ulfa yang dipantai nyari ikan. Apa iya ada ikannya? au ah, yang penting mau nyebur air pantai, di dekat karang aja biar ombaknya ga gede.

nyari tempat deket karang biar gak panas, biar bisa main aer juga. haha

nyari tempat deket karang biar gak panas, biar bisa main aer juga. haha

Wajah gue aneh disitu, angin nya gak sopan, buat rambut gue brantakan. *ngeles* Banyak fotonya yak daripada nyari ikannya? entahlah, kita disamping karang itu cuma main gelombang ombak yang datang dari lepas pantai. Ulfa yang paling greget, di tengah-tengah pantai jauh dari karang sandaran gue (baper lagi). Waktu ada ombak gede dateng dianya lari, tapi juga ga bisa wong di tengah, akhirnya celana dan rok nya basah, greget. haha. 😆

Si ulfa mau jalan ke sono lagi buat ke tengah.. biar dapet ombak katanya :roll:

Si ulfa mau jalan ke sono lagi buat ke tengah.. biar dapet ombak katanya 🙄

Setelah gue puas ngetawain si Ulfa yang basah karena ombak, jahat banget. hehe. Gue, warto sama apoy giliran nyari ikan beneran. ikannya kecil-kecil nyelip di karang. susah buat ditangkep. harusnya bawa jaring nih, tapi apa daya, kagak punya jaring. Pakai tangan kosong biar greget!

Gue nyari ikan, emang ada ikannya guys. tapi ikan kecil, kepiting juga ada, tapi percuma, gue gak bisa nangkep, gesit-gesit ikannya :roll:

Gue nyari ikan, emang ada ikannya guys. tapi ikan kecil, kepiting juga ada, tapi percuma, gue gak bisa nangkep, gesit-gesit ikannya 🙄

Capek nyari ikan, gue sama temen-temen minggir ke tepi buat neduh, ombaknya saemakin tinggi, dah mau masuk waktu ashar deh kayaknya. cari spot buat duduk, eh malah Yuliana munculin smartphone dengan kamera depan aktif, cekrek! ganteng dikit cekrek! ganteng banget cekrek!

Kebiasaan emang kalau lihat kamera, langsung autofokus.

cekrek! kagak siap, cekrek! bodo amat, cekrek!

cekrek! kagak siap, cekrek! bodo amat, cekrek!

Cekrek cekrek cekrek! padahal gaya kita sama semua posisinya, trus kenapa masih cekrek cekrek :???:

Cekrek cekrek cekrek! padahal gaya kita sama semua posisinya, trus kenapa masih cekrek cekrek 😕

Capek cekrek terus, alias batrei lowbat, kita balik ke mushola buat bangunin yang masih tidur sekalian ashar terus naik bukit buat ndaki gunung ! yeaaah 🙄

Tuhaan, berikan aku hiduup, satu kali lagi.. dies, malah kaya the virgin. Gaje nunggu waktu sholat tiba, ya gini.. :lol:

Tuhaan, berikan aku hiduup, satu kali lagi.. dies, malah kaya the virgin. Gaje nunggu waktu sholat tiba, ya gini.. 😆

Setelah kita sholat trus beres-beres juga, kita langsung ready buat naik bukit, ni gue lagi di pantai apa di gunung sih? kok mau lihat laut kudu naik bukit dulu. eleeh. pantai yang didaki bener.. Roni, Ana semangaaat ya, gue tau ini sulit, tapi kalian pasti bisa! 😆

itu tangga setapak buat kita daki, tuh bener kan, Roni gak mau naik, ayo Ron! masa kalah sama Ana yang dah naik duluan. wkwkw :roll:

itu tangga setapak buat kita daki, tuh bener kan, Roni gak mau naik, ayo Ron! masa kalah sama Ana yang dah naik duluan. wkwkw 🙄

Bener juga, ternyata naik nya hampir 60 derajat kemiringan. pantes Roni cuma sampai pos satu, anggep tempat penjual pop mie itu adalah pos satu. soalnya gue juga rehat beli minum disana. haha. payah!
Pahadal widi, apoy, yoga sama warto dah sampai puncak duluan. kalian ninggal gue sih.. Gue masih di pos ini sama ulfa, yuliana, ana, rhesa, sama roni. ngadeeem dulu men!

Gue naik sambil bantu ulfa, ia prihatin dengan botol-botol plastik yang berserakan gak karuan, dia ambilin satu-satu buat dibuang ke tempat sampah loh! emang anak gunung! gak kuat kalau lihat alam kotor dikit. salut

Tu dia yang namanye ulfa, alias si umi. baru setengah jalan aja dah segitu, belum yang gue bawa juga ada. parah! :roll:

Tu dia yang namanye ulfa, alias si umi. baru setengah jalan aja dah segitu sampahnya, belum yang gue bawa juga ada. parah! 😕

Semangat umii.. gue bantu doa deh, eh sambil bantu ambilin juga ding.. kita susul si wato dkk di puncak! pasti mereka dah banyak ambil spot foto bagus. huhu, gue ditinggal. Padahal kita yang di bawah ambilin botol-botolnya saking banyaknya itu yang bikin lama. Sampai ada 3 iket botol besar, isinya berbagai jenis botol.

sampai ada pengunjung lain yang tanya. ini buat apa? umi jawab. buat dibuang, sayang aja pantainya bagus tapi banyak sampah. kalo gak ada yang ambilin, siapa lagi yang mau jaga pantai indah ini. :roll:

sampai ada pengunjung lain yang tanya. ini buat apa mba? umi jawab. buat dibuang, sayang aja pantainya bagus tapi banyak sampah. kalo gak ada yang ambilin, siapa lagi yang mau jaga pantai indah ini. 🙄

Yup, lanjut sambil naik ke bukit.. biar gak ditinggal sama temen-temen. gue juga mau lihat pantai dari gunung tauk! kan kece pastinya

Temen-temen yang dah bosen nunggu gue dari bawah. katanya gue kelamaan dibawah. :roll:

Temen-temen yang dah bosen nunggu gue dari bawah. katanya gue kelamaan dibawah. 🙄

Di atas bukit sini, gue gak bisa berkata-kata. Speechless. MasyaAllah. kerenn banget sumpah lautnya. Warna nya biru laut, eh, namanya juga laut yak. terus tebing-tebing yang gagah nambah indahnya pemandangan alam nie. Indah nyee, betul betul betul.. 🙄

gue dengan geger (punggung) gobyos nya, karena hawa panas saat mendaki tadi. tapi semua terbayar. sugooi desu nee!.. :oops:

gue dengan geger (punggung) gobyos nya, karena hawa panas saat mendaki tadi. tapi semua terbayar. sugooi desu nee!.. 😳

biru nya itu lho.. gue demen banget.. bagus..

biru nya itu lho.. gue demen banget.. bagus..

warto aja sampai mau ikutan buat foto. eleh.. hehe

noh. siapa yang gak betah disuguhin kaya begituan?. eleh.. hehe

Nikmat banget gue dan temen-temen bisa sampai sinung ini. Sampai lupa dengan tugas akhir sejenak. hehe
Gak sia-sia guys kita berangkat pagi, dibela-belain sambil gak sarapan juga. Tapi dapet pantai yang bagus gini. huhuhu.. terharu.. 🙄

Setelah puas kita berada di gunung itu, kita turun dengan susah payah, tak lupa kita bareng-bareng foto di ikon pantai siung. yaitu tebing entah apa namanya. hehe

ini yang paling bagus. padahal gue merem. karena kita masih nentang matahari yang masih bersinar terang di barat. masih sore sekitar jam 4 an soalnya.

ini yang paling bagus. padahal gue nya merem. pas foto kita masih nentang matahari yang masih bersinar terang di barat sih. masih sore sekitar jam 4 an soalnya.

Well then.. akhirnya kita pulang ke solo setelah itu.. sampainya di bawah, kami minum es kelapa muda (lagi) karena haus banget. dan kita pulang pas pukul 17.00 terlalu sore memang, semoga sampai solo tidak terlalu malam.

Padahal kenyataannya gue sama temen-temen sampai solo malem banget, sekitar jam 11 baru sampai kampus. banyak berhenti di pom sama makan malam di pinggir jalan juga sih. hehe. but overall gue seneng banget bisa jalan-jalan ke Siung. pantai nya indah, meski butuh perjuangan naik bukit dulu buat bisa menikmati indahnya siung! 🙄 😥 😳

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s