Hati yang Kembali


arima

Teringat kembali kenangan yang seharusnya sudah saya hilangkan
kenangan dimana hari itu anda mengembalikan segalanya
mengembalikan kenangan anda dan saya
mengembalikan rasa yang pernah saya untuk anda
dan mengembalikan hati saya.

Hati bukan dalam arti sebenarnya.
bukanlah hati penetral racun, ini hati yang selalu terhunus racun. racun kebahagiaan.
Racun kebagahiaan yang hanya sekejap.

Ingatkah rupa hati yang pernah saya berikan kepada anda pertama kali?
indah berbalut kasih sayang dan rasa percaya tinggi.
Berhiaskan pernak pernik ketulusan dari kilauan dalam.
Warna transparan tak berwarna,
Tak dapat dilihat, hanya anda yang dapat merasakan keindahannya.

Bongkahan hati itu saya berikan bukan untuk dikembalikan.
Namun, anda berbeda. anda teramat mempesona.
Pesona andalah yang mampu mengembalikan, dan mengubah bentuknya
Bentuk yang jauh berbeda dari semula

Terima kasih sudah mengembalikan hati saya.
Hati remuk tak memiliki rasa. rasa percaya menjadi hambar. rasa tulus yang menjadi tawar.
Dengan ini apakah saya masih dapat merasakan lagi?

Surakarta, 31 Agustus 2015
12:42 AM

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s