Buyutan, A Private Beach Ever #Latepost


Jpeg

Lanjuuut kisah #latepost yang gue sama temen-temen alami ketika sebelum magang. Yeaah. pantai Klayar, Pacitan. Sudah merasa cukup dicukup-cukupin puasnya buat di Klayar, kita lanjut buat ke pantai selanjutnya. Masih pagi, masih bisa berjalan-jalan di kota Pacitan yang indah ini. 🙄

Pantai Buyutan, destinasi kita selanjutnya. Gue mikir dari namanye kenapa buyutan, kalau di jawa buyut berarti nenenknya nenek? atau ibunya nenek, ah apalah, yang penting lebih tua dari nenek. bisa juga kakek kakek kalau buyutnya laki. Di benak gue, ceileh punya benak 😆

Ada kata buyutan berarti ntar ada hubungannya sama nenek-nenek. Entah usianya yang udah buyut, entah kalau mandi di lautnya yang mandi jadi buyut-buyut, entah ntar jadi buyut kalau bawa sesuatu dari sana. Eh, ternyata gue salah. Kalau gue baca papan informasi yang disana, pantai buyutan punya tebing-tebing disekitar pantai yang terbentuk dari pengangkatan aktif sehingga membentuk morfologi undak pantai setinggi puluhan meter. (trus hubungannya sama buyutan? entahlah..) 😮

pantai buyutan dilihat dari atas. so awesuum

pantai buyutan dilihat dari atas. so awesuum

Perjalanan kita sampai buyutan hampir 1 jam men. lama beudh. karena gak tau jalan sama terlalu lama sendiri meratapi nasib karena kelaparan. Padahal jalannya sebenarnya satu arah sama Klayar. Akses buat kesana masih susah, jalannya masih belum apik, belum diaspal so kita masih harus berkuda jika lewat sana. di tengah sawah pula jalannya. Aneh, ni mau ke gunung atau mau ke pantai yak? kok jalannya lewat sawah? 😕

Akhirnya kita sampai di pintu masuk, karena masih pagi, jadi ni blm ada penjaga pintu masuk. tapi ternyata ada penduduk setempat yang narik retribusi, seikhlasnya katanye, yaudah kita kasih 10.000 buat ber delapan *adanya di kantong itu bang* 😮

Perjuangan kita buat sampai ke a private beach belum selesai guys. Kita masih berada di tebing lah istilahnya, pantainya ada di bawah. Dan buat turun ke sana jalan berliku nan curam menunggu. Iya kalo jalannya bagus? Lha ini? Jalan apa sungai lagi kering? Gak berbentuk jalan, semoga selamat deh biar bisa sampai pantai nya. 😕

tikungan pertama. easy laah..

tikungan pertama. easy laah..

tikungan kedua dan seterusnya.. what theee fffuuuunn !! :lol:

tikungan kedua dan seterusnya.. what theee fffuuuunn !! 😆

hanya yang bernyali dan berpengalaman ngojek di bulan yang bisa lewatin

hanya yang bernyali dan berpengalaman ngojek di bulan yang bisa lewatin

Sampainya di bawah, kata pertama yang kita ucap Alhamdulillah. motor masih utuh, orangnya juga masih utuh, bisa lewatin jalan rute roller coaster tadi 😮

Berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Cocok banget peribahasa itu buat perjalanan inih. Pantainya punya pasir putih, putih bersih. Betah buat dipandang, gak sabar buat langsung main kesana.

Kita parkir motor di tempat parkir, trus langsung bruuush kita lari buat ke toilet (gue doang sih) yang lain pada nyari spot buat menikmati pantai. Oh my God. karena masih pagi toilet belum ada yang buka! well, gue kudu ngempet dulu. Ngempet it’s mean menunda hasrat untuk mengeluarkan cairan dari dalam tubuh untuk beberapa saat. (basa jawa lebih simple) 😆

Icon pantai buyutan. bukan yg pakai baju ungu, tapi karang yang ada di pojok. yang bentuknya mirip seperti mahkota.

Icon pantai buyutan. bukan yg pakai baju ungu, tapi karang yang ada di pojok. yang bentuknya mirip seperti mahkota.

Sampai tempat yang teduh dan well then kite langsung mendirikan tenda lagi, buat objek foto *plak* buat mengamankan tas-tas dari serangan ombak pantai dan pasir. Sama seperti sebelumnya, yang berhasil mendirikan tenda adalah ibu-ibu perkasa dan kite para bapak-bapak hanya bisa melanjutkan aktivitas. yaitu berjemuuur 😆

widi berjemur. warto berjemur. hanif berjemur. dan gue juga berjemur dengan cara gue sendiri

widi berjemur. warto berjemur. hanif berjemur. dan gue juga berjemur dengan cara gue sendiri

Dan karena jam menunjukkan pukul 10.00 an WIB alias panas-panas nya bumi sekarang ini, si warto memutuskan buat ambil property biar seperti berjemur beneran. Payung. Alias dia kepanasan. Ya itung-itung biar kaya model pantai 😆

pose pertama untuk harga dua juta rupiah.. :roll:

pose pertama untuk harga dua juta rupiah.. 🙄

Behind the scene, sang fotografer pastilah lebih menderita

Behind the scene, sang fotografer pastilah lebih menderita

Ya begitulah, memang tujuan kita disini cuma menikmati ombak yang bergoyang. Beberapa jam kita memandangi laut baru nyadar kalo kita di pantai ini sendirian, maksudnya cuma kita doang yang ada di sini. sama penjual jajan, agak jauh jaraknya sih. Wah, feels like private beach. Serasa pantai milik kita sendiri, sepi banget. hanya deburan ombak thok. Yuhuuu… 😳

Kita sempatkan foto ber deapan, ya ini doang satu-satunya foto kita berdelapan selama di Pacitan. hehe. Setiap foto pasti ada satu yang dikorbankan buat jadi fotografer.

always forever alone. pasti tauu laah siapa yang selalu FA getooh :eek:

always forever alone. jangan tanya siapa, pasti dah tauu laah siapa yang selalu forever alone getooh 😮

Well, sebenarnya kita disini sampai berjam-jam buat foto-foto doang sih, banyak banget foto yang kite kumpulin disini. Buat gue upload ini aja ad sekitar 30an ntar. Padahal dah gue pilih-pilih mana yang bisa buat tulisan. Eh, ketemunya banyaak gitu. hadeeh..

nih ada juga yang nitip tulisan karena gak bisa ikutan. yaah biar kekinian gitu lah

nih ada juga yang nitip tulisan karena gak bisa ikutan. yaah biar kekinian gitu lah

Matahari terus naik, semakin panas. semakin angin bertambah kencang. Ombak pun bertambah besar. Kita semakin semangat dong karena ombaknya gede. Di depan kita ngecamp ada karang datar, dan kalau ada ombak nerjang keren banget. Jadilah objek foto dongg 🙄

ya pengennya biar kaya avatar gitu mengendalikan aer. abaikan paling pojok, itu water bending atau jaipongan bending :lol:

ya pengennya biar kaya avatar gitu mengendalikan aer. abaikan paling pojok, itu water bending atau jaipongan bending 😆

Gak cuma gue, yuliana, warto, sama hanif doang yang suka ombak. Temen-temen yang lain juga suka ombak. padahal matahari panas banget, mereka tetep asyiik buat main ombak meen.. anak pantaai, woyoo..

ada kalanya ombak menerjang dan kita mendekat. adakalanya pula kita ketakutan. ombaknye gede broh

ada kalanya ombak menerjang dan kita mendekat. adakalanya pula kita ketakutan. ombaknye gede broh

biarkan jones berimajinasi. dan berdiam diri. mungkin dengan begitu dia akan menyadari bahwa dia gak selalu sendiri lagi

biarkan jones berimajinasi dan berdiam diri. mungkin dengan begitu dia akan menyadari bahwa dia gak selalu sendiri lagi 😮

sebenarnya mau gue edit belakangnya ombaknya gede. tapi gak jadi, gue takut sendiri. wkwkwk :lol:

sebenarnya mau gue edit belakangnya ombaknya gede. tapi gak jadi, gue takut sendiri. wkwkwk 😆

Sementara mereka bersenang-senang, gue hanya berdiam diri di tempat teduh. menikmati angin semilir dan indahnya ombak yang berderu-deru seraya memanggil diri gue buat kesana. Tapi gue sudah nyaman disini. ditemani binatang pantai, keong. (padahal aslinya gue males panas-panasan)

masih ada keong yang hidup guys. mski kecil tapi ada nyawanya. pantai masih keren ginih.. :oops:

masih ada keong yang hidup guys. mski kecil tapi ada nyawanya. pantainya masih keren ginih.. 😳

Gak panas-panasan gimana? gue di tempat teduh gini juga gue kena panas. tapi panasnya beda, panas dari kompor. gue masak men. gue masak. padahal gue cowok yang gak bisa masak. biarin deh, daripada dia cewek yang gak bisa masak *kalo peka dia nyadar* nyahaha 😆

gue cuma bantu nuangin doang. yah, bapak rumah tangga kata temen gue. sialan :???:

gue cuma bantu nuangin doang. yah, bapak rumah tangga kata temen gue. sialan 😕

Makanan sudah mataaaang.. ayoo kita makaaan. sudahi dulu main ombaknya, ntar kelaparan. Tadi pagi cuma minum kelapa muda doang, kembung doang kalo gak diisi nasi. padahal nih lagi masak mie. Entah rasanya gimana, tetep aja temen-temen lahap makannya, kecuali gue. gue gak doyan mie. huhuhu 😥

“widi.! serahkan mie itu pada kuh, kalau tidak kamu akan mengalami hal buruk.. hwaaarmmm *gigit tangan widi* 😆

akhirnya, setelah perjuangan merebutkan mie ini. akhirnya kita bisa makan bersama *kedip-kedip* *gue digampar pake sendal*

akhirnya, setelah perjuangan merebutkan mie ini. akhirnya kita bisa makan bersama *kedip-kedip* *gue digampar pake sendal* 😕

Biar perut gak buncit setelah makan banyak. olahraga dulu guys, biar perutnya kotak-kotak sit-up bareng yook. Satu dua satu dua satu dua. Ni sebenarnya agenda nya kebalik sii, aslinya olahraga dulu baru makan, tapi terlanjur posisi nya kaya gini yaudah lah lanjuuut ajah. hehe

satu dua satu dua satu dua satu.. sudaaaaaah..

satu dua satu dua satu dua satu dua.. sudaaaaaah..

Setelah perut kenyang, masih banyak agenda lagi guys. Jangan terlalu kenyang, ntar dijalan gak bisa mampir rumah makan. hwkwkwk. Acara wajib kalau di pantai yaitu ngubur orang. Otomatis korban setiap main Hanif selalu bersedia. Tapi kali ini Yosi juga jadi korban. haha panas-panas gitu padahal, biarin gosong gosong dah.. 😮

pandangan pertamaa.. awal aku berjumpaa.. jeng jeng jeeeng.. *joget joget*

pandangan pertamaa.. awal aku berjumpaa.. jeng jeng jeeeng.. *joget joget*

yess! we did it.. we did it. kubur kubur kubur. :???:

yess! we did it.. we did it. kubur kubur kubur. 😕

Well.. setelah puas main kubur-kuburan para ibu-ibu kembali lagi main ombak di karang datar tadi. Ombak semakin besar kali ini. Saking bearnya sampai menyentuh ke pinggir tenda, padahal jarak ombak ke tenda jauh banget. Ya karena emang ombak lagi gede. Pantai selatan meeen.

Well.. setelah puas main kubur-kuburan balik lagi deh main ombak di karang datar tadi. Ombak semakin besar kali ini. Saking bearnya sampai menyentuh ke pinggir tenda, padahal jarak ombak ke tenda jauh banget. Ya karena emang ombak lagi gede. Pantai selatan meeen.

Yuliana sama nisrina dapet bagian nungguin hanif biar gak bisa bangkit dikubur.. kasian hanifnya.. wkwk. Padahal ana, warto sama yosica mereka pada asik main ombak.. Widi tidur nyenyak di dalam dump, paraaah. Kelamaan dikubur, hanif ngerasa kakinya kram, otomatis lah. Hanif teriak-teriak minta dibongkarin kuburnya sama yuliana, tapi dianya gak mau bantu bongkar, untungnye ade nisrina yang mau bantu bongkar tuh kuburan.. *lama-lama jadi horor sendiri* 😮

Well, suddenly tragedi menimpa kami. Hampir saja teman kami pergi hanyut dibawa ombak. Kronologinya gini, ombak pertama gede. Ana, sica, nisrina sama warto pas itu lagi asyik main ombak, tiba-tiba ana kebawa keseret ombak, spontan hanif yang sadar langsung lari dari pinggir pantai buat megang ana, tapi kepental karena ombaknya terlalu gede.

Otomatis warto, nisrina, sama sica masih belom sadar-sadar amat kalau ana ketarik ombak, toh soalnya mereka habis diterpa ombak juga.. Nah seksi sorak-sorai ada yuliana yang panik di pinggir, kiranya sih hanif dah bisa ngatasi, jadi dia gak ikutan nyebur lagian yuliana kan gabisa renang.

Akhirnya warto sadar kalo ana ketarik ombak.. dia lari megang ana juga.. yang notabene hanif tadi kepental, mereka berdua ikutan kepental juga kena ombak.. Susah payah mereka buat nyelametin ana, eh ana masih ngrasa kalo dia main-main.. kan kamfreet..

Sica yang ngerti mereka bertiga.. spontan narik ana.. tapi kena jilbab doang.. dan yuliana dari pinggir dah panik nonton sica sama yang lainnya gulung-gulung gakaruan kena ombak.. spontan gapikir panjang lagi.. dia lari dah buat pegang sica.. alhamdulillah setelah itu mereka bisa ngalahin ombaknya.. berdiri gandengan berlima.. *sound efek we are the champion*

Alhamdulillah. Berhasil ketangkep ikan duyungnya, masih sempat terselamatkan. Untungnya nisrina sama yuliana bantu hanif keluar dari kuburnya jauh-jauh sebelum kejadian ini. ya kalau tidak, mungkin.. *gak wani nglanjutke*

Terus loe kemana di, nama loe gak disebut? Well, saat itu gue yang paling nggak panik. Gue kira mereka masih asik main-main ditengah ombak. Kenapa main gak selesai-selesai ya mereka? masih teriak-teriak pula. biarlah mereka bahagia.. (bahagia ndas mu, mereka lagi bersusah payah menyelamatkan seseorang) 😳

alias, gue tidur nyenyak siang itu. gue terbangun sejenak ketika air ombak membasahi kaki gue. melihat mereka berteriak-teriak yang gue kira lagi bersenang-senang :eek:

kemana gue pergi? gue lagi tidur nyenyak. gue terbangun sejenak ketika air ombak membasahi kaki gue. trus balik tidur lagi. sekilas hanya melihat mereka berteriak-teriak yang gue kira lagi bersenang-senang 😮

Kita berdelapan menjauh dari ombak, menepi di bawah pohon yang teduh. Istirahat sambil menenangkan pikiran, mental, badan, semuanya. Kita langsung beres-beres buat persiapan pulang. Siang yang mendebarkan (bagi mereka yang turun langsung dan mengalaminya) dan siang yang menyenyakkan (bagi yang tidur wae). Alhamdulillah kita masih diberi kesehatan sampai sekarang. Alhamdulillah kita berdelapan bisa pulang ke solo lagi. Alhamdlillah perjalanan yang mengasyikkan. Alhamdulillah.. 😥

Buyutan. adi n widi seng turu n males2an. Ina yuliana abi nur sica makasih mengajak bermain2 dan menggenggam tanganku saat aku hampir pergi – Ana

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s