Bledug Kuwu, before lapindo was cool


MEME-BEFORE

Edisi #Jalan-Jalan dimulai lagi.. kali ini gue ditemenin sama emak gue buat jalan-jalan. Jarang-jarang nih gue bisa naik motor bareng emak gue gini, perjalanan jauh pula. Sebenarnya ga tega buat boncengin emak di belakang panas-panas, tapi kata beliau lebih ga tega lihat gue panas-panas sendirian.. ya sendirian. gak usah dipertegas 😕

emak.. you da real mvp.. emot terharu 😥

Oke lanjut. kita ini lagi perjalanan dari rumah menuju rumah nya ibunya ibu gua. alias nenek gue, embah gue. perjalanan sekitar 100km. kalau ditempuh pake bis bisa 4-5 jam, tapi kalau naik motor cuma 3 jam (bisa lewat jalan alternatif).

Sebenarnya ni gak sengaja juga bisa main ke tempat wisata yg mungkin belum banyak orang mengenal. Namanya “Bledug Kuwu” itu bahasa setempat, kalau dibahasain indonesia debu dimaknai lebih ke lumpur dari daerah kuwu tapi makna sebenarnya bukan gitu, bledug itu suara ledakan, bunyi dari dentuman lumpur yang meletup-letup ke permukaan, karena bunyinya itu dinamain deh itu bledug kuwu. Tapi ada juga yang bilang menurut legenda, disana makam dari Joko Bledug.  Siapa dia? gue juga gak kenal, katanya prajurit Ratu pantai Selatan. Legeda orang setempat sih..

Tempat ini juga pernah diliput sama Tr*ans7. di acara Jejak si Gundul. tapi gue cari di youtube ga ada arsipnya 😕 padahal itu mengenang banget buat cerita di keluarga gue, dulu pernah nonton bareng dan pernah rencana buat ke bledug kuwu ini, karena objek wisata ini berada di daerah emak gue tinggal. seumur-umur emak gue belum ke sini, katanya.

peta-kuwu

Peta lokasi objek wisata Bledug Kuwu,Grobogan Jawa Tengah

Jadi, waktu kita lewat objek wisata ini emak gue ngebet buat mampir.. penasaran gimana sih tempatnya.

Oke. sekilas tentang bledug kuwu, bertempat di kabupaten Grobogan Jawa Tengah. Asal usul nama banyak yang berpendapat, menurut emak gue karena suara ledakannya, menurut tour gaide karena legenda joko bledug, menurut wikipedia kawah lumpur. entahlah, gue ga suka sejarah. cari di google banyak referensi. atau kalau mau beli di tour guide, pak Kun harganya 10.000, katanya buatan sendiri. 😕

Tiket masuk + parkir harganya Rp 6000,- gak dihitung per orang, tapi dihitungnya per-kendaraan yang masuk. ya Kalo loe jones gak ngefek di sini, dihitungnya ga per orangan brey 😆
Di sana juga ada penyewaan payung, per payungnya dihargai Rp 2000. Tapi karena kata temen-temen gue cowok rempong cowok yg suka prepare duluan, di tas gue dah ada payung.. taraaa.. selfie dulu sama emak 😮

WP_20150516_005

selfi sama emak, kapan lageeee ? 😆

Kita sampai di sini jam 12 siang, tepat waktu dhuhur, sebenarnya mau sholat dulu, tapi karena mushola nya kecil dan terbatas gitu tempatnya, jadi ga cukup buat sholat rame-rame. So, kata emak nonton ke kawah nya dulu aja. oke mak, berangkat :lol

Kita kudu jalan kaki buat ke pusat letupan, kira-kira ya jalan 300 meteran lah, di bawah terik matahari pula.. (dengan jaket kaya gini gue berhasil gobyoos seluruh tubuh) 😕
Pertama kali terpikir, ini kok kaya di lumpur panas sidoarjo ya? hmmm.. Di sana terdapat tour guide, tapi sukarela beliau buat tour guide nya, sambil beliau bawa buku sejarah, karena gue gak suka sejarah gue ga tertarik, yang tertarik emak gue. Emak tanya sama bapaknya, gimana kok bisa ada letupan kaya gitu, kok ada garamnya, kok bisa bla bla bla..

Dan bisa gue simpulkan dari percakapan panjang orang tua kaya gini :
Q : kenapa ada letupan ?
A : karena ada tekanan dari bawah bumi, tekanan tersebut dari air laut, air laut pantai selatan menurut legenda, tempat ini makam dari Joko Bledug prajurit dari Ratu Pantai Selatan, ini lagi siang hari, jadinya letupannya ga besar karena laut lagi surut, coba kalau sore atau malam, letupannya bisa sampai sini (tempat kami berpijak). karena laut sedang pasang.

well.. laut selatan jaraknya beratur-ratus kilo meter kok sampe sini? sampe Grobogan? IDK 😕 kalo gue cari di google secara ilmiahnya, ini fenomena alam pelepasan gas bumi, gas nya mengandung metana. dan bukan dari pantai selatan, melainkan pantai utara. 😕

selfie dulu makk..

selfie dulu makk..

Q : kok bisa jadi garam pak?
A : Karena dari pantai tadi, jadinya asin kaya air garam.

Ya iyalah, kalo dari laut emang asin, yang emak gue tanyain tu kenapa di tengah oro-oro (tempat lapang tanpa penghuni) begini ada air laut?
Kalo secara ilmiah ni katanya ada kandungan mineral garam-garaman di bawah letupan lumpur ini, ada belerang, ada air, ada NH3, dan rumus kimia yg lainnya yg saya tidak paham. Dan dari hasil mineral-mineral tersebut memungkinkan untuk menjadi NaCl (garam dapur).

Dan pada akhirnya gue cuma foto-foto, emak gue yang antusias tanya-tanya. Gue malah penasaran yang bikin garam, kenapa di lumpur kaya gini, kaya di lapindo sidoarjo ini bisa jadi garam.

Karena gue penasaran, dan ngajak emak gue buat kesana, dan emak gue juga pengen tau dimana si Gundul dulu shooting acara Jejak si Gundul, sampe si Gundul ngesot-ngesot di lumpur, jatuh bangun ngangkat garam.

WP_20150516_023

selokan buat mengalirkan air dari pusat lumpur ke petani garam. tapi lagi surut..

Tempat petani garam nya agak ke pinggir dari objek wisata. Hanya ada satu orang yang bekerja di sana. Kok sedikit ya? padahal di acara Jejak si Gundul dulu banyak tuh petani garam nya. 😕

Mbah Siyem, petani garam bledug kuwu

Yang lagi duduk: Mbah Siyem, petani garam bledug kuwu

Biasa lah, emak gue kepo-kepo. Ini usaha kelompok atau pribadi, berapa lama panen nya, cara nya gimana, dapet berapa karung kalo panen, bedanya garam sini sama garam laut gimana? bla bla bla. dan dapat gue ringkas kaya gini dan dah gue bahasain ke bahasa indonesia 😕

Q : Ini punya perorangan atau kelompok mbah?
A : Ini punya pribadi. punya saya. Di sini saya bekerja dengan suami, tapi dia lagi pulang belum balik lagi.
Q : Apa cuma ibu saja yang petani garam?
A : Sebenarnya banyak, tapi sekarang sudah sedikit, tinggal 2 saja yang yang masih jadi petani garam.
Q : Jual nya gimana ini bu? di pasar atau dijual di rumah?
A : Jualannya tergantung permntaan, ada orang yang datang ke rumah, beli 7 rinjing, 20 rinjing, banyak. Kadang ya disini juga ada yang beli. itu dah ada yang jadi, dah siap jual.

penampungan air (sumur) dari aliran selokan pusat lumpur

penampungan air (sumur) dari aliran selokan pusat lumpur

Q : Sekali buat ginian (tempat garam) berapa lama mbah?
A : Lama. panas gini aja 7 hari baru jadi. besok mau panen. kalau hujan malah gak jadi, harus bikin dari awal, makanya kalau hujan semua dikukuti (diberesin) jadi kaya itu (nunjuk gubung isinya bilah-bilah bambu)
Q : Sekali panen dapat berapa sak mbah?
A : Sedikit. cuma 5 rinjing saja satu deret ini . (5 rinjing = 5 dunak/bakul tempat nasi tu lho. gak usah gue jelasin deh 😕 )
Q : Bedanya dengan garam di laut mbah?
A : Kalo garam disini ga bisa dicampur dengan yodium, gak jadi garam malahan. ga bisa nyampur. tapi garam disini biasanya dipakai penduduk untuk obat. garam dikasih air hangat, trus diminum, sakit panas, batuk, masuk angin bisa sembuh.

Jujur waktu gue nulis percakapan di atas kayak dialog sama mbah dukun 😕 hehehe. Well.. ternyata dah terkenal, banyak yang datang ke rumah mbah siyem buat pasok garam. dan agak speechless ternyata garamnya ga beryodium. tapi gue ngrasainnya tetep asin tuh 😕
Bisa dibikin obat juga katanya, dan disini gue gak yakin juga, katnya doang sih..

tempat kristal garam 1

tempat peng-kristal-an garam 1

tempat kristal garam 2

tempat peng-kristal-an garam 2

air dari lumpur yang udah mengkristal jadi garam.

air dari lumpur yang udah mengkristal jadi garam.

Setelah cakap-cakap emak gue beli juga tu garam. tapi harga garam di sini agak mahal, ya gue maklum lah, bikinnya aja kudu nuggu 7 hari dulu baru bisa panen. kalo kena hujan dikit aja malah ga jadi. Harga satu mangkuk Rp 10.000,- kalau dua mangkuk 15.000,- . itu kira-kira ya sekitar 3/4 kilo an lah, gak banyak-banyak juga. tapi juga ga sedikit.

WP_20150516_031

akhirnya emak gue beli garam dari bledug kuwu. buat oleh-oleh katanya 😆

Setelah selesai gue dan emak ke mushola buat sholat, trus istirahat bentar lalu lanjutin perjalan ke rumah nenek. Masih ada 30 Km lagi breeew.. panaaas.. bismillah 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s