#JALANJALAN – Explore Pantai: Pok Tunggal #2


WP_20150228_145

Lanjut buat cerita tentang pok tunggal. Padahal sekarang lagi diuber deadline bikin desain rumah dan proposal PKM GT, but it’s doest matter.. (padahal gara-gara data ada di laptop, laptop lagi dipinjem temen, atau katakanlah gue lagi males). Cerita sebelumnya gue dan temen-temen masih di atas bukit pantai pok tunggal, di sana kita gak lama, cuma 45 menit doang buat foto-foto.

07.40 WIB

Setelah capek buat foto-foto akhirnya kita putuskan buat turun aja, kita mau main air aja di bawah. Kita juga sempet istirahat bentar di gubung punya orang (warung yang belum buka) seenak rumah sendiri. Si hanif tidur-tiduran, yang lain duduk di kursi sambil lihat laut lepas. Nah gue? gue asik ngabisin jelly sama roti nya Yosica. 😆

yang lain pada istirahat, gue sibuk fotoin mereka dan ngabisin makanan

yang lain pada istirahat, gue sibuk fotoin mereka dan ngabisin makanan

Setelah ngrasa cukup, mulai deh turun bukit. Gue yang udah ngantuk berat ketinggalan paling akhir jalannya. Gak kayak naiknya tadi, gue turun cuma beberapa menit doang, tanpa banyak nguras tenaga, tapi tetep ngos-ngosan. Seandainya gini terus gue bisa kurus lagi. 🙄

Saat di bawah, kita cari spot yang sepi, kita cari tempat di balik tebing sebelah baratnya bukit tadi (entah barat kek, atau selatan kek, gue rasa itu barat). Cukup tersembunyi, dan kita bisa main pasir disana. Gue gak masuk air, kemarin lagi gejala flu, ntar kalo gue masuk tambah jadi sakitnya :mrgreen: (ngomong aja ga bawa ganti)

Gue bocorin nih, di balik bebatuan yang nutupin kita, disana kita main pasir gajelas kaya anak kecil lagi dapet mainan baru. Inget woy.. dah usia 20 semua kalian (termasuk gue) -__-

ni Hanif lagi dikubur. tapi masih belum semua kekubur sih, tangan sama kaki masii helihatan

ni hanif lagi dikubur. tapi masih belum semua kekubur sih, tangan sama kaki masii helihatan

Tapi kita tetep jaga imej kalo ada orang lewat. Kalo ada mas-mas atau mba-mba lagi lewat kita bertingkah layaknya orang dewasa, kita ngobrol berbobot, kita masang muka keren. Tapi kalo mereka dah lewat ya balik lagi. Tapi gue gak fanatik main-main pasir juga, cowok dewasa gak mainan pasir men. 😆

Sebenarnya apa sih yang kita lakuin? kita ngubur Hanif. Si Yosi, Ana, sama Yuliana paling demen kalo lagi ngubur orang di pasir. Semester kemarin juga ada kubur-kuburan kaya gini waktu di pantai Krakal, dan lagi-lagi korbannya Hanif. Entah lagi bad luck brian, atau emang demen di kubur ? 😮

But, kalian nyadar gak wajah Hanif gimana? ahh senpaai 😆 gue iseng aja ngedit wajah dia. hasilnya kaya gini.. Elunya juga sih nif, keenakan dikubur. hahaha

senpai

gue ngeditnya agak ngeri gimana gitu

Lupakan soal yaranaika kembali ke topik awal. Hanif capek juga ternyata dikubur, akhirnya dia berontak buat bangkit dari kubur (kok serem yak?). Dia kan bawa kacamata renang, kata dia sih sayang kalo dah sampai pantai tapi kacamatanya ga kepake. Dia trauma waktu main ke Rembang kemarin, karena kacamatanya ga kepake. Mungkin disini dia mau balas dendam. 😆

Katanya sih mau snorkling, tapi kok di pantai cetek ya? emangnya kelihatan apa? tak tau lah. hanya Hanif dan kaca mata orange nya yang tau 😮

facebook2

hanif lagi snorkling, katanya

Dah puas main air, kita merasa lapar. Lapar banget. dari pagi belum makan. Akhirnya kita mau nyari tempat makan. Setelah bersih-bersih badan, cuci kaki, dan foto-foto (lagi) kita cau dari pantai yang indah ini. Semoga kita bisa ketemu lagi pok, pok tunggal.

Gue lupa. kalau kita pergi dari sini berarti kita bakalan berkuda lagi? yeaaaah… berkuda.. we’re coming !! 😥

motor yosica sampe dituntun (bahasa indo nya apa ya?)

motor yosica sampe dituntun (bahasa indo nya apa ya?). dan gue turun dari motor karena gue takut jatoh

Kita muter muter cari rumah makan. Karena di pantaiini belum ada warung yang buka, adanya cuma yang jualan p*p-mie. Gue ga suka mie, lagian bulan ini gue juga udah makan mie (gue makan mie cuma satu kali, biasanya di awal bulan, itu juga terpaksa gara-gara diajak temen makan).

09.38 WIB

So, kita nyari rumah makan sampe pantai sebelah, yup, pantai Indrayanti. Kita daept rumah makan di samping jalan, belum sampai pantai nya, Lihat harga makanannya juga cocok kalau di daerah wisata gini. Akhirnya kita mampir.

dan hanif lagi yang konyol. oke nif, postingan gue kali ini kayaknya isinya tentang bully lu semua :lol:

dan hanif lagi yang konyol. oke nif, postingan gue kali ini kayaknya isinya tentang bully lu semua 😆

Kita kan lagi di daerah pantai, kita juga pesen ikan laut dong, namanya ikan apa ya kemarin, susah ingetnya, jadi lupa. Ada menu lele sama ayam juga. Masa jauh-jauh sampe sini pesennya juga ayam. Ayam dibelakang kampus banyak. Di kampus juga banyak sih (meme mr.bean). Jangan salah sangka dulu men, ayam di kantin maksud gue..

Tapi di sini nunggu makannya lama bener.. kita sampe di sini jam setengah sepuluh, makanan baru mateng jam setengah sebelas. parah. kita keburu pingsan kelaparan. Untuk minuman dah keluar duluan. 😮

Sambil nunggu ada yang main hp, ada yang ngobrol, kalau gue gue tidur di bangku belakang. Kebiasaan kalau lagi nunggu makanan yg lama jadinya pasti gue tidur.

serbuuuuuu....

akhirnya makanan dah datang. serbuuuuuu…

Kita belinya paketan, maklum mahasiswa sukanya yang paketan. *ngenes

Nasi sebakul, ikan laut 1 kg (dapet enam potong), lalapan, sambal, air putih satu teko harganya Rp 120.000 kita patungan buat beli ini. Yeeeaaah… tanggal tua meeen.. 😆

kita masih manusia kok, bukan monster

kita masih manusia kok, bukan monster

Nunggu ikan bakarnya doang yang lama, satu jam sendiri. Makannya cuma 20 menit habis. seketika. ludes tanapa sisa. sisa piring sama tulang doang. Gilak.. bukan gue doang yang makannya banyak. Ternyata gue masuk dalam komunitas yang doyan makan banyak. Gitu pada ngomel kalo berat badan naik, lha situ makannya juga banyak 😆

Setelah kita kenyang, lanjut ke destinasi selanjutnya. Yup, pantai lagi lahhh.. Kita dah bayar mahal 10.000 masak cuma masuk satu pantai doang? ya rugi dong. Kita di rumah makan ini juga dapet selebaran peta buta wilayah pantai. Kalo gue sih gak bisa baca peta butanya, entah yang lain. 😮

11.18 WIB

Berbekal peta buta dari rumah makan tadi, kita melancong ke destinasi selanjutnya, pantai Sepanjang, kata Yuliana pantainya bagus, panjaaaaaang banget, kalau mau nyusurin pantai nya seharian gak selesai. Oke. Kita fix pergi ke sana. Jarak pantai Sepanjang dengan rumah makan ini jaraknya lumayan jauh, sekitar 1-2 km (gue gak ngukur).

itu pantainya dah kelihatan. lautnya biru banget.

itu pantainya dah kelihatan. lautnya biru banget.

Gue disana tujuannya cuma satu sih. Foto di pinggir pantai, trus upload instagram, udah. (jadi anak sosmed nya kumat). Sampainya di pantai, kita bayar lagi buat parkir, Rp 3000. Euuuh bayar terus. Lihat ombaknya yang keren, gue teriak-teriak gak jelas dibelakang om Ridho yang boncengin gue. bagus banget. warna biru nya biru laut, ya emang laut kan. 😆

kita dapet tempat buat berteduh dari sengatan matahari. model gazebo gitu. bisa tiduran juga disini.

kita dapet tempat buat berteduh dari sengatan matahari. model gazebo gitu. bisa tiduran juga disini.

Mission buat foto akhirnya jalan. Gue terjun ke tepi pantai buat foto, karena panas banget, gue keluarkan pelindung dari tas gue. Payung. *plak* Kita sampe sini hampir jam 12, jadi wajar kalo panas banget, di pantai pula. Tapi disini meski siang-siang anginnya masih sopan, rambut gue gak berantkan tertepa angin laut.

ini hasil foto yang gue upload di instagram. ada yang komen jari gue lentik. apa iya? padahal itu lagi nyopot sarung tangan.

ini hasil foto yang gue upload di instagram. ada yang komen jari gue lentik. apa iya? padahal itu lagi nyopot sarung tangan.

Sepanjang pantai di belakang itu masih pantai Sepanjang, (you dawg). Bener juga kalau mau nyusurin harus seharian, dan itu pasti capek beudh.. Bukan gue doang yang foto-foto disini, ada om Ridho sama Ana juga yang ikut. Gue ada temen narsis juga keleus.. 😆

behind the scene foto-foto di pantai sepanjang. bawa payung segala

behind the scene foto-foto di pantai sepanjang. bawa payung segala.

Emang panas beneran kok. Itu lihat aja bayangannya tepat dibawah posisinya. Setelah capek buat foto-foto (aslinya gara-gara kepanasan sih). Kita balik lagi ke camp, gazebo tempat kita naruh tas tadi.

Kita di sana lumayan lama. hampir satu jam kita memandangi ombak yang menari-nari. Padahal aslinya Gue, Ridho sama Hanif yang tepar gara-gara kecapekan. Satu jam cukup buat recovery energi lagi. So, kita bakal cepet-cepet pulang, karena dah mendung juga siang itu. Mendungnya horror, gelap banget.

Kita pulangnya ambil rute sama kaya waktu berangkat, soalnya pengen cepet balik lagi ke Solo. Kembali lagi, kita andalkan GPS. haha, semoga gak nyasar lagi. Setelah pengalaman semalem, si navigator Yuliana sekarang dah bisa baca peta, kita nggak nyasar men.. meski masuk jalan ancur gak jelas lagi, yang penting gak nyasar. Hehe.. 😆

Di jalan kita berhenti dulu buat sholat dhuhur. Ada masjid di jalan. berarti kita sudah dekat dengan kota. yeaah.. gak melulu jalan di tengah hutan.

masjid yang kita temukan disini. dan yang jelas disini ada colokan buat ngecas hp. yeaahh

masjid yang kita temukan disini. dan yang jelas disini ada colokan buat ngecas hp. yeaahh

Kita gak lama-lama di masjid ini, karena keburu hujan ntar. Setelah semua sholat langsung cus lagi ke Solo.

Eh, entah berkah maupun musibah.. kita kehujanan di jalan waktu pulang. Dari gunung kidul jogja sampe hampir masuk kota Solo hujan terus. ya untungnya kita bawa jas Hujan. DIngin-dingin di jalan men. berangkat kedingininan pulang pun juga kedinginan. Weh.. refreshing yang penuh perjuangan.

16.53 WIB

Yeah.. akhirnya setelah berjam-jam di jalan, hujan deras, tertepa angin, ngetem dulu di pom bensin buat sholat ashar, finally kita sampai kost juga dengan keadaan selamat. alhamulillah..

Hari sabtu yang melelahkan, tapi terbayar dengan indahnya pantai nya kok.. Buat yng ngajakin jalan Sabtu kemarin makasih yaa.. 😆

Rencana libur semester ini mau ke Pacitan, tapi entah rencana yang jadi wacana doang, soalnya liburan semester ini kita dah disibukin dengan magang. ya, semoga aja masih bisa lah 😥

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s