#JALANJALAN – Explore Pantai: Pok Tunggal #1


WP_20150228_142

Ketika kamu masih dibutuhkan dalam suatu keompok, berikan semaksimal mungkin apa yg dapat kamu berikan, entah fikiran, tenaga, bahkan uang. Namun apabila kamu merasa lelah, maka istirahatlah. – ibuk

Jadi keingat kata-kata mamah gue, ketika loe merasa lelah, ya istirahat. Gausah dipaksa, jadi loe kudu sadar diri kalau kemampuan fisik loe emang ada batasnya. Kalau nekat gak istirahat, tipes di rumah sakit baru kapok 🙄

Yokay mah.. karena gue capek kuliah. gue istirahat kuliah dulu yak? *digampar pake wajan*

*kemudian kembali kuliah lagi*

Kalau loe capek; istirahat, kalau loe jenuh; ya refresing. 😆

Yup, hari Sabtu kemarin 28 Februari 2015 gue sama temen buat agenda jalan-jalan men.. Akhir bulan emang, tapi ya mau gimana lagi gue butuh refresing. Sudah jenuh yang namanya PHP, itu mata kuliah bahasa nya apa coba? *note: bukan pemberi harapan palsu. Read: Hypertext Preprocessor 😳

Lupakan dengan PHP, meski baru beberapa pertemuan, tapi kalau 4 mata kuliah yang bobot 3 sks semua, pakai bahasa php dan kamu tak mengerti sama-sekali apa yg dimaksudkan, lebih baik kamu menyerah dan memutskan untuk menikah saja bukan? 

Ceritanya gue mau refreshing ke pantai, ya yang paling dekat sama Solo ya ke Jogja. Destinasi kita ke pantai Gunung kidul, kan pasir pantainya bagus tuh. Kita ambil Pok Tunggal dan pantai Sepanjang. Buat biaya keseluruhan yang kita habisin gak terlalu mahal juga. tapi kalau buat anak kost ya mahal sih. wkwkw 😆

– retribusi masuk tempat wisata 10.000
– makan siang @32.000 (gue makan ikan laut + kelapa utuh)
– bensin pulang-pergi 60.000 (motor gue matic, vario 110c, ya wajar)

Maaf juga kalau bakalan load halamannya lama. Karena image ga gue resize. Padahal sayang storage juga sih, tapi buat hasil foto yang bagus sih. kalo di resize hasilnya jelek. 🙄

03.20 WIB

Kita emang pengen lihat sunrise, bela-belain berangkat pagi lah dari Solo. Penjual sayuran aja belum bangun buat ke pasar, eh kita malah udah bangun trus bikin berisik di depan kost orang. :mrgreen:
Gue berangkat ber-6 buat ke Jogja. ada Hanif, Ridho, Yuliana, Mu’awana, sama Yosica. temen sekelas gue di kampus.

WP_20150228_002

lagi nungguin yosica yg masih di dalem kost

Ya emang pada baru bangun tidur sih, masih pada ngantuk. tapi kita dari awal emang udah niatin buat berangkat jam segini, ya akhirnya berangkat. semua dah komplit, tinggal doa, trus cus ke jogja.

Gue pertama ambil stir waktu berangkat, boncengan sama om ridho.. Kita ambil rute lewat Sukoharjo, karena kalo lewat Jogja kota terlalu jauh jaraknya. Yang jadi navigator si Hanif, dia di depan sama Yuliana.

Hampir satu jam kita jalan, kok gue ngerasa aneh ya? kenapa jalannya sepi banget, jalannya juga gak bagus. apa emang beneran ini jalannya? eh tiba-tiba si Hanif berhenti. Kenapa? ternyata GPS nya ilang katanya 😳

Well? jadi dari tadi ternyata pakai GPS ? wkwkkw . Gak jelas nih, kirain dah pada tau jalannya ternyata malah gaje gini. Trus karena Google Maps android nya Yuliana ga dapet sinyal, akhirnya pakai Here Drive nya Nokia punya gue, kan maps nya offline. Dicari jalannya terdekat. oke dapet.

hanif sama yuliana lagi bingung. milih jalan mana yg benar. GPS mati

hanif sama yuliana lagi bingung. milih jalan mana yg benar. GPS mati

Dan kalian tau apa yang terjadi? bukannya jalan nya bener, eh malah tambah gajelas. *ngakak
Emang sih pakai rute paling dekat, tapi yagitu, jalannya pada ga jelas gitu. Jalan gak diaspal, gelap. Lewat tengah hutan pagi-pagi, kabutnya tebel banget. Trus gue yang pegang stir, gimana coba kalo ada begal iseng-iseng lagi lewat? Plis. *terbawa suasana trending begal*

Yeah.. akhirnya setelah lewat jalan gakjelas di tengah hutan, sawah, yang jalannya ancur. kita sampe ke perumahan penduduk, dan dah masuk kawasan Jogja. Kita mampir dulu buat sholat subuh.

Kita juga masih debat sama Maps yang gajelas arahnya. dan semoga aja sampe tujuan 🙄

lagi diskusi jalan mana yang ingin kita pakai :v

lagi diskusi jalan mana yang ingin kita pakai :v

Lanjutin perjalanan lagi. dah hampir jam 6 pagi nih, eh kita masih berkutat di jalan yang gajelas ni arahnya bener atau ndak. Ya, matahari dah terbit. meski kita dah ngebut gak bakal keuber juga tu lihat sunrise di pantai 😥

Beberapa menit kemudian ada banyak bis, wah pertanda baik nih. Akhirnya ada titik terang buat sampe ke pantai, dan pertanda juga kalo ntar ada restribusi masuk daerah wisata. Wah padahal kita berangkat pagi buat ngindarin tu bayar, wkwkkw..

Ya karena kita kesiangan, ternyata dah ada penjaga buat tarik retribusi, gilak mahal beudh.. per orang dapet Rp 10.000 , ya wajar sih, weekend juga soalnya. Gpp lah dah sampe sini juga.

06.10 WIB

Penderitaan belum berakhir kawan. Akses masuk pantai Pok Tunggal, sedang ada renovasi pelebaran jalan. hanya sepeda motor saja yang bisa lewat. dan you know? jalannya seperti kita lagi main off road.. Setelah berkuda di jalan yang ga berbentuk jalan. karena masih belum aspal, masih berupa tanah yang lagi dibulldoser 🙄

WP_20150228_018WP_20150228_022

Gue berkuda di jalan sperti itu hampir 10 menit. ya dah cukup buat ngocok perut. Tak selamanya berkuda itu menyenangkan, banyak sekali terjangan yang gue hadapi. kasihan motor gue karena habis diservis 😥

06.20 WIB

Penderitaan buat berjalan di tempat offroad segera berakhir. Gue akhirnya melihat biru air laut. pantai sudah dekat. yap! pantai sudah dekat. *tenang*

Setelah parkir, kita langung menuju pantai. Yang gue pikirin kita disini masih pagi, pastinya masih sepi dong. belum banyak jejak kaki. azek! ini termasuk pantai yang blm banyak pengunjungnya sih katanya, karena itu tadi, akses buat ke pantai ini masih susah, jalannya kurang bagus. Tapi sebenarnya pantai Pok Tunggal ini bagus bangeeeet. sugoooi 🙄

WP_20150228_034

disambut kayak gitu, orang mana yang gak klepek-klepek. awannya indaah

Beberapa langkah gue tapaki buat menuju pantai agar lebih dalam. lebih dalam. sampai ke bibir pantai. Di perjalanan, pikiran awal tentang pantai yang sepi ternyata berubah setelah melihat banyak yang ngecamp di sini. Gue berpikir lagi, ini pantai apa bumi perkemahan? *plak. Usut punya usut, buat sewa camp disini gak mahal banget. cuma Rp 60.000 dah dapat ukuran medium. Pantas saja banyak yang memilih ngecamp untuk melihat sunrise di pantai Pok Tunggal ini.

WP_20150228_040 WP_20150228_039

Next. kita sampai ke bibir pantai. hal pertama yang gue dan temen-temen lakuin? yeah groufie. parah. kita jauh-jauh ke pantai buat foto doang. 😆 .Kita pertama ke post penyelamat dulu, karena itu tempat yang lumayan tinggi, disana pemandangan pantai lebih kelihatan. lebih damai rasanya. dengan ditemani angin pagi yang masih sejuk. *hiperbola.

WP_20150228_043

dilihat dari post pemantau. disana kelihatan karang, dan rumput laut yang belum tersengat matahari, jadi masih kelihatan hijau.

Sepanjang mata memandang hamparan laut doang. keren. sugooi. Pasir pantainya warnanya putih. Buat main pasir pasti asik, buat ngubur orang juga asik. Disana juga ada karang, isinya rumput laut. juga masih banyak biota lautnya, karang, ikan, kepompong, kepiting. Kalau dari dekat rumput lautnya kayak gini. Warnanya hijau, kalo dipegang kaya plastik, kaya tumbuhan imitasi yang dijual di toko bunga.. tapi ini asli. gimana coba? :mrgreen:

rumput laut dari dekat. hijau muda

rumput laut dari dekat. hijau muda

Gue penasaran buat pegang. juga gue makan. haha. *konyol* rasanya asin. wkwkwk. jangan tiru ntar sakit perut bakalan. untung gue cuma nyicip, gak sampe makan. ga ada nasinya soalnya.

gue pegang dan gue rasakan. jorok

gue pegang dan gue rasakan. jorok

Setelah kenyang nyobain itu rumput laut *hoek* sekarang saatnya buat foto-foto lagi. banyak moment terekam apik di kamera digital om ridho, tapi karena blm bisa minta datanya, gue cuma punya data dari kamera handphone saja. huhuhu 😥

groufie dulu sebelum menuju puncak bukit.

groufie dulu sebelum menuju puncak bukit.

Yah. kepuncak bukit. itu destinasi selanjutnya. karena di atas katanya tempatnya lebih indah. karena bisa lihat laut lepas. lebih kerasa kalau lagi di laut. Tapi buat ke atas bukit harus lewat tebing. dies. Butuh tenaga ekstra inih.. 😆

destinasi berikutnya. diatas tebing itu. hap hap hap.

destinasi berikutnya. diatas tebing itu. hap hap hap.

Kita harus lewat jalanan berbatu. jalan tanpa pembatas jalan dan masih banyak rintangan yang harus gue taklukkan buat sampe ke atas. misalnya lapar dan ngantuk 😥

meski jalan nanjak. selfie jalan teruus..

meski jalan nanjak. selfie jalan teruus.. om ridho ngapain wajahnya gitu?

Di tengah bukit, sudah kelihatan bagusnya. Pantai yang tadinya kelihatan sepi, dari sini lebih jelas kalo sepi. haha. Lebih jelas kelihatan ombaknya yang panjang. Ombak sekali hembusan, dari ujung sampe ujung pantai. Lebih keren dari sebelumnya. Ombak-ombaknya bergulung-gulung. 🙄

ombaknya berlapis lapis. kereeen. sugooi

ombaknya berlapis lapis. kereeen. sugooi

Tebing tempat kita berhenti sejenak juga bagus buat spot foto. seperti di daerah Pacitan yang banyak tebing dan Goa. Agar kita bisa sampai ke puncak harus lewat jembatan yang ekstrem. Terbuat dari bambu, dengan pengamanan minim. semoga masih bisa dilewati buat ber-enam nanti. 😆

spot tebing yang bagus juga buat objek foto-foto

spot tebing yang bagus juga buat objek foto-foto. ana, yosi, yuliana, ridho sama hanif

WP_20150228_126

Laut yang dilihat dari hampir puncak. ombaknya sudah mengajak buat ditonton terus.

07.02 WIB 

Yeaaaah.. susah payah sampai puncak. karena kita belum sarapan jadinya kerasa kalau lagi laper. tapi capek nya kebayar kok. kebayar dengan lunas, bahkan dapet bonus. Laut lepasnya indah. sejauh mata memandang hanya pantai lepas. ombaknya enak dilihat, tak terlalu kejam menerjang karang. tapi indah menari-nari dengan lantunan irama yang mendayu-dayu. 🙄

WP_20150228_139

Laut lepas. yang dipojok seperti pulau sulawesi itu sepertinya laut yang dangkal, mungkin isinya terumbu karang. keren.

Lihat pemandangan laut yang indah seperti itu, gue seakan-akan hilang ingatan tentang PHP, dan tetek mbengek bahan kuliah yang semakin gak jelas buat dipelajari. Gue merenung. Gue nikmati indahnya pantai ini. Subhanallah. indah. 🙄

WP_20150228_140

test foto dibawah sinar matahari pagi. hehe, mancung 🙄

Di atas sini udaranya sejuk. aginnya berhembus masih sopan, gak sampe ngacak-ngacak rambut. enak dah pokoknya di atas sini. juga banyak tempat untuk istirahat, warung makan maksudnya. Tapi karena kita kesini nya kepagian, jadi belum pada buka warung nya :mrgreen:

WP_20150228_152

spot seperti film Titanic. Bakal seru kalau foto sama pasangan disini. tapi sayang. gue jomblo.

Spot di atas sini yang menarik perhatian. Spot tebing yang dibuat meruncing seperti buritan film Titanic, tapi sepertinya tidak akan seperti titanic, karena sosok jack dan rose yang sedang adegan pelukan di pojok sana ndak ada. lupakan. jomblo banyak ngehayal. 😳

WP_20150228_153

ciee ana.. lagi mandangin laut. awannya juga indah. pasti lagi bayangin di samping loe ada jodoh yang nemenin kan? hah, ngimpi.. 😆

Di atas bukit ini gue dan temen-temen habisin waktu buat foto-foto. Kebanyakan foto dengan tulisan selamat ulang tahun. Atau ucapan selamat, ucapan dapat salam dari pantai. ah sudahlah… karena terlalu capek mungkin, gara-gara sepagi an gak istirahat sama sekali, disini kita pakai juga buat istirahat. tidur-tiduran dan yang terpenting isi perut dengan habisin jajan Yosica.. 😆

Sepertinya sudah panjang banget tulisan gue kali ini. gue sambung di post selanjutnya ya.

To be continued….

Iklan

3 thoughts on “#JALANJALAN – Explore Pantai: Pok Tunggal #1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s