Gowes Gowes ke Benteng Van Den Bosch


Marah, kecewa, penyesalan jadi satu pagi ini!!. Ulangan bahasa jepang gw blum selesai, eh dah dicomot paksa aja sama pengawas.. Padahal tinggal arsir ke LJK doank, tapi pengawasnya sih gak mau tau.. Arrgghh!! #lupakan

Kata pepatah sih “Yang berlalu biarlah berlalu, ambil pelajarannya untuk bisa lebih baik ke depannya” gw setuju ma statement pak pepatah, tapi gimana lagi. Dah berlalu kan gak mungkin bisa diulang, kalo aja bisa di rewind kan enak tu, gak bakal ada kesalahan dari kita.. *menghayal tingkat dewa*

drrrrrrd.. drrrd.. hape gw bergetar tanda ada sms masuk.

“woy! buruan k lobby. dah ditunggu!” Yanis.

Oiya! Baru inget, kalo ada janjian buat gowes gowes ma MHARTA and YANNIS. Oke lah. Tanpa basa basi dg kecepatan cahaya gw meluncur dari lantai dua ke lobby.. wuuuussh… *dies*

“ayo. Kburu ujan! Lagian kan kelas X masih ulangan, gowes gowes nya sekarang ae!” ajak MHARTA dengan antusiasnya. Biasa lah.. yang sepedanya baru. dies

Siap bos!.. langsung aja deh ke parkiran ambil sepeda. si PUTUT sama ARY pengen ikut juga, tapi sayang, mereka kagak bawa sepeda. yaudah deh, dengan terpaksa mereka berdua naik motor langsung ke tujuan…… BENTENG PENDHEM, alias BENTENG VAN DEN BOSCH..

Petualangan pun dimulai.. gw kayuh tu pedal sepeda sambil diiringi lagu Katy Perry – California Girls jadi ada semangat buat ngonthel sampai ke tujuan nih! haha.. Rute yang kita ambil nih.. gak usah pake peta, ribet!

Jln Ahmad Yani ke utara lanjut ke Jln KH. Ahmad Dahlan dilanjut ke Jembatan Dungus belok kiri ke Jembatan Bobrok meluncur lagi ke Jln. Raden Saleh karena dah mentok, belok ke jalan Ketanggi terus luruuuuuuuus terus sampai mentok, sampai deh ke BENTENG PENDHEM!!!


(ini lagi Gw sama Mharta lagi di Jalan Ahmad Yani)


(Mharta dan Yanis lagi di Jalan KH. Ahmad Dahlan, Awas Nis! hampir jatoh tu)

Dengan dibumbui kisah kisah kocak di perjalanan (gw nubruk rambu lalu lintas di tengah jalan, orange bentuknya krucut. Gak tau deh tu namanya) akhirnya gw dan kawan-kawan dengan terpaksa selamat sampai tujuan. Tenyata, disana PUTUT ma ARY dah nunggu kelamaaan sampai Putut dah tidur segala tuh, 😀 #lupakan


(Ary, Putut, Yanis, ma Gw. bercanda sebentar, baru dah ke objek wisata.. hehe)

Jelas aja lah mereka datang duluan, mereka berdua kan pake sepeda motor, lha kita? Ngonthel broo.. :s
Nah, karena semua dah kumpul langsung deh kita masuk ke objek wisatanya… wkwkkw
Harga tiket cukup terjangkau bwt kantong anak sekolahan kok. Santai aja.. :p

Tiket Masuk  : Rp 1000

Bayar membayar dah kelar, masuk deh kita kesana. Baru masuk langsung speechless. Kirain suasana sepi, sunyi, horror ato apa kek ternyata RAMEEEEE pake banget. Anak anak SD berpakaian pramuka pada berjubel disekitar penjual jajan di dalam benteng (jangan kira bentengnya sepi penjual. Salah! banyak banget) .Hmmmm…. cari cari tempat yang sepi lah, buat foto-foto. Hehehe.. 😀 *ambil hape, klik menu kamera*


(Gerbang ke dua Benteng Pendhem. Terpampang disana tahun 1839-1845 menandakan tahun pembuatan benteng ini. Hmm.. dah tua ya ternyata.)


(Itu tuh, tingkah anak-anak SD yang ternyata juga narsis semua, lihat ada kamera langsung kayak gitu expresi nya.. Parah!)

Terus karena gak ada tour guide nya, akhirnya kita jalan-jalan sendiri aja dah. nyari tempat yang bagus buat foto-foto. wwkwk 😀 *nambah space memory buat gambar*


(Ary, Mharta, ma Gw yang langsung foto di gerbang pintu masuk benteng (sayang gambar blur). sempet malu juga diliat anak-anak SD *tutup muka pake tas*)


(Gw lagi di pos jaga benteng.. dah cocok blm jd penjaga pos? dies)

Dirasa memori HP dah hampir penuh, kita ganti scene ke ruangan benteng lebih dalem lagi. Kali ini bener-bener horror! Dah sepi, langit mendung, bangunan tua, ada pohon beringin segala pokoknya serem dah, mau foto-foto sebenernya juga pikir-pikir dulu.. Namanya juga usil, si PUTUT sengaja puter lagu Ost. Kuntilanak – Lingsir Wengi, langsung dah! Gw lari kebrit-birit menjauh seraya agar gk denger tu lagu. Gw anti banget ma tu lagu, gak tau napa, horror sih!. *ngumpet dibalik tembok*


(Kayak bangunan belanda ya *lha emang bangunan belanda*. horor, bayangin kalo malem2 disini. pasti gelap! *mencoba membayangkan*)

Untungnya, langit lagi baik. mendung agak hilang, jadi terang kembali.. yeah!.. tambah semangat deh buat explore lebih dalam lagi benteng Van den Bosch ini. Disorong rasa penasaran, akhirnya kita pindah scene ke bangunan lebih pojok barat benteng..


(Gw, Ary and Yanis lagi di benteng bagian pojok. dah kayak model beneran aja. dies!)


(Dies. Si ketos Mharta lagi nerima telpon dari Pak Ali, gak tau dah ngomongin apa.. Ketos gw ini emang sibuknya ngalah2in wakasek! dari pengakuan dari wali kelas tuh *agak lebai*)

Gw tambah curious karena ada tangga buat menuju ke pohon beringin yang akarnya tu nempel di tembok2 benteng. kelihatannya tempat itu bagus & seru., sesampainya di sana sedikit speechless. lha tempatnya tambah horror! tempatnya tu lembab, trus hawanya beda, rada2 dingin, tapi sumuk. Overall, tetep aja dipake buat foto-foto, scene classic nya dapet sih. dies


(Walaupun tempat kaya gini, Yanis masih aja bisa narsis. parah lu Nis. :p)

Setelah puas berjubel di bagian pojok, saatnya kembali ke lapangan tengah buat istirahat. Nyari tempat yang agak rame, soalnya pada takut kalo terus di benteng bagian pojok tadi. hehe :D. Di tengah tengah sini rame soalnya lagi ada pemasangan terop, buat acara besok minggu. Sepeda sehat, hadiahnya motor katanya.. *nyari info cara daftar sepeda sehat*. Sembari istirahat, gw tertarik ma bangunan diatas benteng yang bentuknya kubus, tapi tengahnya ada kayu bentuknya lingkaran. Unik pokoknya.


(Tu gw lagi ngepasin sudut yang bagus buat megang bangunan atap benteng yg tengahnya ada kayu lingkaran. fungsinya kayaknya buat naruh meriam. kalo gak ya buat tempat pemantauan aja. *sok taunya kumat*)


(Nih hasilnya.. lumayan lah. tapi kok gw kelihatan jd item banget ya. hehehe)

Gak kerasa dah berjam-jam kita ngubeg (ngejajah sih sebenarnya) benteng pendhem ini. Rencana selanjutnya pulang dah. soalnya si Ketos dah disuruh ke sekolah, lagian kayaknya mau hujan *menuju pintu keluar sambil ditemani tetes2 gerimis*


(Namanya juga pelawak. lihat yang aneh dikit langsung dinaikin. hei kawan! itu becaaaaak siapa??!!! *seenaknya aja dinaikin*)

Setelah puas ketawa-ketawa, akhirnya beneran pulang sekarang. Pengalaman baru pagi ini asik banget. Pertama dah gowes2 muter-muter setengah kota ngawi, kedua ke benteng pendhem tambah ilmu sejarah nih. yang ketiga berkumpullah dengan orang sholeh.. Yang keempat perbanyaklah berpuasa.. Yang kelima dzikir malam perbanyaklah… 😀 hehe *Geje gw kambuh*

Iklan

2 thoughts on “Gowes Gowes ke Benteng Van Den Bosch

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s