Kusadari Aku Mulai Berubah


Apa ada yang beda dengan ku akhir2 ini? Sebelumnya aku berfikiran gak ada yang beda ma diriku ini.. semua masih aku jalani seperti biasanya. Berangkat sekolah jam setengah 7, naik motor, masuk gerbang sekolah jam 06.45, parkir motor, trus ke kelas, nyontek PR [jujur amat yak?] , akhirnya bel masuk sekolah bunyi jam 7. Gak ada yang beda tuh kayaknya? Menurut kamu gimana aku ini, apa ada yang beda dari biasanya?

Lambat namun pasti, aku mulai menyadarinya. Setelah aku introzpeksi banyak sekali yang berubah dariku ini. Semua berawal dua minggu yang lau, tepatnya tanggal 11-11-11 aku inget bener tanggalnya, soalnya ya emang gampang diinget. Berawal di pelajaran pertama, biologi 3 jam. Jam kosooong. Cuma dsuruh ngerjain LKS, dan enaknya lagi bisa buat belajar Bahasa Jepang yang nanti jam ke ke 4 ulangan sampai 5 BAB!! Alhamdulillah..

Pelajaran Bahasa Jepang dimulai. Bu guru masuk dengan lantang dengan membawa sejumput kertas soal di tangan kanan dan kirinya.. dag dig dug.. tapi beruntung banget anak yang ikut OSIS dispen rapat buat kegiatan hari minggu.. seandainya aku ikut OSIS, pasti gak ikut ulangan hari ini deh.. hehe. Ulangan dimulai, karena banyak siswa yang dispen sampai muridnya tinggal sekelas (sebenarnya bukan OSIS saja tapi Pramuka, Baskara juga dispen). Ulangan Bahasa Jepang kelar, pulang deh.. tapi sebelum pulang anak laki-laki Jumatan dulu di sekolah. Seusai jumatan, eh gak taunya malah suruh ngajarin senam aerobik [emangnya gw instruktur apa? -___-] badan aja kaku kaku gini kalau gerak..

Oke. Aku ajarin mereka dengan senam kreasi buatan kelompokku. Namun ditengah pengajaran , disinilah awal masalahku .HP ku bunyi ada sms, tapi “TIDAK ADA TEMPAT UNTUK PESAN BARU” maklum hape butut. Sayangnya hp gak ditanganku. Jadi karena teman ku yang jengkel dengan tulisan itu langsung deh tanpa pikir panjang DIHAPUS lah semua sms di hp ku. DIHAPUSLAH semua sms di hp ku dengan muka tak berdosa. DIHAPUS. DIHAPUS. Inbox, Draft, Sent Item kosong semua. Bak disambar petir di siang bolong. Serasa pengen nangis dah! Semua sms penting yg aku simpan dari juni 2008 hilang.!! Speechless.

Masalah pertama timbul, masalah kedua.. besoknya. Sabtu 12-11-11 waktu pelajaran MULOK, aku pindah duduk sebangku dengan cewe yang menghapus semua sms di hap ku, gak bermaksud apa-apa cuma pengan aja. Ditengah pelajaran, masalah pertama dimulai.. jeng jeng jeng.. (efek sinetron) “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” datang masuk kelas seraya mau izin dengan guru untuk dispen. Tak ada hujan tak ada angin apalagi petir yang ada buku modul, “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” dengan pedenya mendemek, alah, menjawil, aduh bahasane pie ya. menyentil dagu ku kayak nyentil anak cewek. “ZING..” cuma itu yang dia katakan, sambil cekikikan keluar kelas. Spontan aku kaget, teman-teman satu kelas dengan SEMANGATNYA menyoraki kami. CIEE.. CIEE… dah jadian ya..?? !! #jleb.. kayak disambar petir di siang bolong!

Oh might! Ingah-ingih aku dibuatnya. Satu kelas gak berhenti cekikikan. Secara.. gw cowo, “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” juga cowo. -____- semenjak itulah aku ma “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” dijadiin dua sejoli di kelas. PARAH!!!! Itu masalah ke dua. Ketiga..

Semenjak digosipkan dengan “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” aku tambah gak karuan, duduk sebangku ma dia ada aja semua heboh.. okelaah.. aku mulai berfikir untuk berpindah bangku. Dengan alibi:

“aku pingin membaur dengan satu kelas, kan aku ketua kelas jadi biar tau karakter teman-teman. Seminggu ini aja deh, ntar kalau udah aku duduk ma kamu lagi”
“OKAY.! “Jawabnya singkat.

Setelah itu, persahabatan baik kami mulai merenggang. Kalau ketemu ya biasa aja, biasanya sambil usek-ramut lah, sambil pegang pundak lah [pokoknya kayak temen laki-laki kumpul].

Kekanakan banget ya tingkahku ini, masak cuma digosipkan dengan “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” padahal temen-temen juga bercanda. Eh malah aku anggap serius. Apa apan aku ini? What the hell am I.! Masalah keempat begin.. wali kelas masuk, kalo gak salah hari rabu deh. Wali kelas seneng dengan perpindahan pasangan tempat dudukku dan “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” dengan seorang cewe. Beliau senang, karena dengan begini semua akan membaur. #JLEB! Bak disambar petir di siang bolong. Jadi aku gak akan sebangku dengan “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” lagi dong? Trus gimana dengan pelajaranku? Secara “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” itu anak paling pintar di kelas.. sabar sabar..

Masalah ke lima nih. Ulangan KIMIA.!! Paling ogah deh dengan yang satu ini. Gak tau kenapa, gak logis aja menurutku. Karena aku gak mau ngulangin kesalahan, aku berusaha buat belajar kimia mati matian [padahal masih hidup]. Empat hari penuh aku tak lepas dengan kimia, pelajaran lain aku tinggalin semua dulu deh. Oke! Aku siap ulangan. Semua materi aku kuasai dengan baik! Temen-temen yang kagak bisa aku ajarin. Dan the show time!! Ulangan boleh pakai kalkulator. [tapi percuma aja, kalkulator gw mati!!!] seb seb seb! Aku kerjakan soal dengan santai ,soalnya di dekte kan. Katanya biar konsentrasi. Ulangan Romawi I kelar, tinggal Romawi II yaitu itung itungan. Soal ditulis di papan [lumayan banyak] waktu mengerjakan 17 menit. Soalnya ini gak main-main sob! Ada beberapa tahap mengerjakan soalnya, dan selalu berkaitan. Jika awal sudah salah maka kebelakangnya juga salah. Nyesek kagak tuh???

Waktu habis! Ulangan selesai, kumpulkan pekerjaan kalian. Jleb.. langsung dibahas. Dan yang aku takutin terjadi. Karena kurang teliti [ini kelemahanku] yang harusnya 1 aku tulis 2. Parah kagak tuh???!! Jadi kebawah langsung salah semua..!! yuuh.. mentolo! 4 hari kayak gak ada harganya. Lo tau gak rasanya gimana? Rasanya tu kayak.. ehm.. kayaak.. Empat hari ngubek kimia, eh waktu ulangan salah.! #nyesek. Ku ratapi ulangan ku itu. Ingin dah mengulang waktu, seandainya aku ganti angka 2 itu dengan 1. Oh.. streess aku dibuatnya. 😦

Semenjak ulangan itu, aku jadi pendiam. Aku selalu pikirkan apa yang aku buat di ulangan kemarin. Mau bicara dengan “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” juga sungkan. Gak malu apa lu? Gara-gara salah dikit nilai lu langsung REMIDI. Satu kata yang jadi momok buat anak sekolah. Aku mulai ngehindar, jika dia lihat aku, aku mengalihkan pandangan. Aduuh.. galau deh pokoknya.

Dan masalah yang ke sekian kalinya.. Ulangan BIOLOGI. Baru Jumat 18-11-11 kemarin. Soal cuma 20, mudah-mudah. Tapi bikin galau antara dua pilihan D atau E. Selalu begitu. Dan jawaban tidak boleh diganti atau di Tipe-X [ngehabisin kertas tau model ulangan kayak gini]. Waktu ulangan habis, dan ulangan tadi langsung dibahas. Nyesek gak tuh? Dan hasilnya juga bikin nyesek! Dari 20 soal aku cuma betul 15, untung aja kagak remidi.. dan aku lihat si “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” jadi pendiam. Hening rasanya nglihat dia. Aku tanya ma yg koreksi, berapa nilainya? 85 jawabnya. #jleb. aku dibawahnya lagi. Tambah minder aku dibuatnya, dengan hasil ini targetnya benar. Aku masih ingat kata-katanya kemarin saat makan BATAGOR di depan sekolah.

“soalnya 20? Mudah yo katane? Minimal salah 5 ya berarti biar kagak remidi?”

“YA”  jawabku singkat.

“tapi kalau aku minimal salah 3 lah. hehhe”

OK fine..!! hehe, jawabku.

Tanpa sengaja aku lihat “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” kok malah pendiem gini kenapa? Murung terus. Apa masalah di organisasinya yang ngebuat dia harus lembur di sekolah terus? Apa karena apa? Entahlah. Yang penting dia murung hari itu. Tapi BODOHNYA aku sebagai seorang kawan baik. Tidak mendekatinya untuk menghibur, atau setidaknya tanya kenapa dia murung, tapi aku malah MENGHINDAR dari nya. Sungkan. Itulah satu-satunya alasanku. BODOH.!

Beberapa hari aku menghindar dari “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” membuat aku lebih dekat dengan teman satu kelas lainnya. Yang dulunya aku jarang ngomong ma dia, sekarang jadi lebih akrab. Dan aku juga sering bertanya ma dia kalau aku kagak bisa. Pokoknya ada segi (+) dan (-) nya deh. Kayak di Batrei jam itulah intinya. Setiap “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” melihatku mau ngomong kayaknya, aku malah gak melihat mata elangnya [agak lebai] aku mengalihkan pandanganku. Aneh ya? mungkin kayak anak kecil menurutmu. Tapi itulah aku, aku yang orangnya minder, aku yang gak mau terus terang, aku yang selalu memendam masalahku, aku yang selalu buat kesimpulan sendiri. 😦

Tepatnya kemarin sabtu aku tau yang sebenarnya, kenapa hari Jumat “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” murung terus? Ternyata eh ternyata. Nilai biologinya tidak 85, tapi sedikit dibawaku. aku mengetahuinya setelah bicara dengan “dia anak perempuan yang namanya tak boleh disebut” yang dekat dengannya. Aku tanya, kenapa “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” itu kemarin murung?

Dia jawab sambil berbisik [soalnya lagi pelajaran]. Dia murung karena nilai biologinya. “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” bilang:

“aku sungkan banget sama pak ******, masak soal mudah kayak gitu aku Remidi. Zuuuuh.. sungkan aku”.

Bak disambar petir di siang bolong. Kesimpulanku kemarin salah!!. Aku kira dia fine-fine aja dengan nilai BIOLOGI nya, arrrgh… harusnya kemarin aku dekati dia dan menghiburnya, gak malah menjauhinya. Sebagai teman aku merasa gagal.!

Puncaknya hari ini. Ini masalahku yang ke berapa ya? pokoknya puncak hari ini. Aku coba perbaiki hubungan persahabatan kami. Aku mulai bicara dengannya. Tapi apa yang aku terima? Apa yang aku perbuat beberapa hari ini ke “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” dilakukan padaku.!! Aku melihatnya, tapi dia malah alihkan pandangan. Aku bicara baik-baik, dijawab sih, tapi beda kayak biasanya. Haduh.. tambah merasa bersalah ini. Jadi begini to rasanya dicuekin, aku baru tau kalau kamu merasakan rasa ini [agak lebai].

Biasanya dia buat bercandaan, pokoknya yang bisa bikin ketawa ke arahku, eh sekarang malah ke teman ku yang lain. Gak kayak biasanya deh pokoknya. Terus waktu pulang sekolah. Aku ketemu “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” di parkiran. Kusapa dia dengan antusias, dengan senyum sampai kuping, dengan intonasi yang sumpringah..

“hooee!! Lho.. kok langsung pulang, gak biasanya nih.. hayo, mau ngapain bro?”

“iya. ada proyek” .

Dia jawab tanpa pandang mukaku, dengan nada datar, lirih selirih hembusan angin di parkiran tadi.. singkat. padat. dan maksa banget! Gak kayak biasanya. Aku sadar aku salah. Okey! dah aku putuskan.

Schedule buat besok : MINTA MAAF ma “dia anak laki-laki yang namanya tak boleh disebut” tentang apa yang aku buat selama ini, dan jelasin sejelas-jelasnya ke kamu. Ketahuilah, kamu itu teman terbaikku. My best friend you know??

Masalah terus bertambah.. bingung aku rasanya. aku merasa bersalah banget.. pingin banget semua balik seperti semula lagi. Aku pengin kembali pada tanggal 11-11-11 kemarin, aku ingin ulang semuanya.. huhuhu..! 😦 tapi gak mungkin waktu bisa terulang.

Jika kau ingin ke kanan, bukan arah angin yang kamu ubah, tapi cukup ubah sayapmu ke kanan. Bukan waktu yang kamu ubah, tapi sikapmu kedepannya. Memang, MINTA MAAF tidak merubah MASA LALU, tapi aku yakin akan mempermudah MASA DEPAN. Go ahead…..!!!! semangat.. semangat..!

Iklan

Satu respons untuk “Kusadari Aku Mulai Berubah

  1. Terharu ane bacanya gan, pengen nangis . . .
    sungguh menyayat hati, lebih sedih dari film korea atau india,..
    bagus nie gan di-FILM-in, ane pasti akan nonton..
    tapi mau kasi judul apa yaa???
    peace gan…
    heheheee..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s